“Sejarah Perang Dingin” Amerika VS Uni Soviet tahun 1947

Pada tahun 1947, Perang Dunia II telah berakhir dan Perang Dingin baru saja dimulai, orang Amerika telah melihat komunis di mana-mana. Dalam suasana ketakutan Presiden Harry S. Truman pada tanggal 21 Maret 1947, mengeluarkan sebuah perintah eksekutif yang menetapkan “Program Loyalitas” resmi yang dimaksudkan untuk mengidentifikasi dan menghilangkan komunis di pemerintahan A.S.

Pesanan Eksekutif Truman 9835, yang sering disebut “Loyalitas Pesanan”, menciptakan Program Loyalitas Karyawan Federal, yang memberi wewenang kepada Federal Bureau of Investigation (FBI) untuk melakukan pemeriksaan latar belakang terhadap pegawai federal dan melakukan investigasi mendalam lebih dalam bila diperlukan.

Perintah tersebut juga menciptakan Dewan Tinjauan Loyalitas Presiden yang ditunjuk oleh Presiden untuk menyelidiki dan bertindak atas temuan FBI.

“Akan ada investigasi kesetiaan terhadap setiap orang yang memasuki pekerjaan sipil dari departemen atau agen dari cabang eksekutif Pemerintah Federal,” Perintah Loyalitas memutuskan dan menyatakan bahwa, “perlindungan yang sama dari tuduhan ketidaksetiaan harus diberikan kepada karyawan setia.”

Menurut koran The Second Red Scare, Sejarah Digital, Pasca Perang Amerika 1945-1960 dari Universitas Houston, Program Loyalitas menginvestigasi lebih dari 3 juta pegawai federal, 308 di antaranya dipecat setelah dinyatakan sebagai risiko keamanan.

Latar belakang yang mengancam bangunan komunis

Tak lama setelah berakhirnya Perang Dunia II, tidak hanya seluruh dunia mengetahui kengerian senjata nuklir, hubungan Amerika dengan Uni Soviet telah memburuk dari sekutu perang hingga menjadi musuh yang gigih.

Berdasarkan laporan, Uni Soviet telah berhasil mengembangkan senjata nuklirnya sendiri yaitu orang Amerika, termasuk para pemimpin pemerintah, dicengkeram oleh ketakutan Soviet dan komunis pada umumnya. Tumbuhnya ketegangan ekonomi antara kedua negara ini terjadi seiring dengan kekhawatiran aktivitas mata-mata Soviet yang tidak terkendali mulai mempengaruhi A.S.

Kebijakan politik luar negeri

Kelompok konservatif dan Partai Republik mencoba menggunakan apa yang disebut dengan “Red Scare” ancaman Komunisme untuk keuntungan mereka dalam pemilihan partai tahun 1946, mengklaim bahwa Presiden Truman dan Partai Demokratnya “lunak terhadap Komunisme.” Akhirnya, ketakutan bahwa Komunis yang mulai menyusup ke pemerintahan AS sendiri menjadi isu kunci kampanye.

Pada bulan November 1946, kandidat Partai Republik memenangkan kemenangan secara nasional sehingga menghasilkan kontrol Republik baik dari Dewan Perwakilan Rakyat maupun Senat.

Tanggapan Truman ke Scare Red

Dua minggu setelah pemilihan, tepat pada tanggal 25 November 1946, Presiden Truman menanggapi kritikus Partai Republik dengan menciptakan Komisi Sementara Presiden tentang Loyalitas Karyawan atau TCEL. Terdiri dari perwakilan dari enam departemen pemerintah tingkat kabinet di bawah kepemimpinan Asisten Khusus Jaksa Agung A.S.

TCEL dimaksudkan untuk menciptakan standar dan prosedur loyalitas federal untuk menghapus individu yang tidak loyal atau subversif dari posisi pemerintah federal. The New York Times mencetak pengumuman TCEL di halaman depannya berada di bawah tajuk utama, “Perintah Presiden membersihkan ketidaksetiaan dari pos A.S.”

Truman menuntut agar TCEL melaporkan temuannya ke Gedung Putih pada 1 Februari 1947, kurang dari dua bulan sebelum mengeluarkan Perintah Eksekutif 9835 yang menciptakan Program Loyalitas.

Apakah Politik Force Truman’s Hand itu?

Sejarawan berpendapat bahwa waktu tindakan Truman, yang diambil begitu cepat setelah kemenangan Kongres Partai Republik, menunjukkan bahwa, TCEL maupun Orde Loyalitas berikutnya telah dimotivasi secara politis. Truman sama sekali tidak mengkhawatirkan infiltrasi komunis seperti yang ditunjukkan oleh urutan Loyalitasnya.

Pada bulan Februari 1947, dia menulis surat kepada Gubernur Demokrat Pennsylvania George Earle, “Orang-orang sangat banyak memikirkan tentang bugaboo komunis, saya berpendapat bahwa negara ini sangat aman menyangkut Komunisme.

Bagaimana Program Loyalitas bekerja

FBI melaporkan hasil investigasi mereka untuk satu atau lebih dari 150 Loyalty Review Boards di berbagai instansi pemerintah. Dewan Penasihat Loyalitas diberi wewenang untuk melakukan penyelidikan sendiri dan mengumpulkan serta mempertimbangkan kesaksian dari saksi yang namanya tidak diungkapkan.

Karyawan dapat dipecat jika dewan loyalitas menemukan “keraguan yang wajar” mengenai kesetiaan mereka kepada pemerintah A.S. atau hubungan dengan organisasi komunis. Order Loyalitas mendefinisikan lima kategori ketidaksetiaan spesifik, yaitu:

  • Sabotase, spionase, mata-mata atau advokasi daripadanya
  • Pengkhianatan, hasutan atau advokasi daripadanya
  • Penyingkapan informasi rahasia yang tidak disengaja
  • Advokasi penggulingan kekerasan dari pemerintah A.S.
  • Keanggotaan dalam, afiliasi atau asosiasi simpati dengan organisasi manapun yang diberi label sebagai totaliter, fasis, komunis atau subversif

Daftar organisasi kawasan dan Mccarthyism

Ordo Loyalitas Truman menghasilkan “Daftar Organisasi Subordinasi” Kejaksaan Agung yang kontroversial (AGLOSO), yang menyumbang penghargaan American Red Scare kedua dari tahun 1948 sampai 1958 dan fenomena yang dikenal sebagai “McCarthyism”.

Antara tahun 1949 dan 1950, Uni Soviet menunjukkan bahwa mereka memang telah mengembangkan senjata nuklir, China jatuh ke tangan Komunisme dan Senator Republik Joseph McCarthy terkenal menyatakan bahwa Departemen Luar Negeri AS mempekerjakan lebih dari 200 “komunis yang dikenal”.

Menurut buku sejarawan Robert H. Ferrell Harry S. Truman: A Life, pada pertengahan tahun 1952, Dewan Penasihat Loyalitas yang dibuat oleh Truman’s Loyalty Order telah menyelidiki lebih dari 4 juta pegawai federal aktual, dimana 378 dipecat atau ditolak kerja . “Tidak ada habis-habisnya kasus yang menyebabkan penemuan spionase”, kata Ferrell.

Program Trish’s Loyalty telah banyak dikritik sebagai serangan yang tidak beralasan terhadap orang Amerika yang tidak berdosa, yang dikemudikan oleh Red Scare. Seiring ancaman serangan nuklir oleh Perang Dingin semakin serius selama tahun 1950an, penyelidikan Loyalitas Order menjadi lebih umum.

Pada bulan April 1953, Presiden Republik Dwight D. Eisenhower mengeluarkan Perintah Eksekutif 10450 yang mencabut Orde Loyalitas Truman dan membongkar Dewan Tinjauan Loyalitas. Sebaliknya, perintah Eisenhower mengarahkan kepala badan federal dan Dinas Manajemen Personalia A.S., yang didukung oleh FBI untuk menyelidiki pegawai federal dan menentukan risiko keamanan.