Sejarah Singkat Papan Ouija

Ouija juga dikenal sebagai papan semangat atau papan bicara yang merupakan papan datar yang ditandai dengan huruf alfabet, angka 0-9, kata-kata “iya “,” Tidak “,” halo “(kadang-kadang), ” selamat tinggal “dan juga disertai berbagai simbol dan grafis. Ini menggunakan sepotong kecil kayu atau plastik berbentuk hati yang disebut planchette. Peserta meletakkan jari mereka di planchette dan dipindah-pindahkan diatas papan tulis untuk mengeja kata-kata. “Ouija” adalah merek dagang dari Hasbro, Inc., namun sering digunakan secara umum untuk merujuk ke papan bicara apapun.

Setelah diperkenalkan secara komersial oleh pengusaha Elijah Bond pada tanggal 1 Juli 1890, dewan Ouija dianggap sebagai permainan di ruang tamu yang tidak terkait dengan okultisme sampai American Spiritualist Pearl Curran mempopulerkan penggunaannya sebagai alat peramal selama Perang Dunia I. Spiritualists percaya bahwa orang mati dapat menghubungi yang tinggal dan dilaporkan menggunakan papan bicara yang sangat mirip dengan papan Ouija modern pada kubu mereka di Ohio pada tahun 1886 untuk secara pura-pura mengaktifkan komunikasi lebih cepat dengan roh-roh.

Beberapa denominasi Kristen telah “memperingatkan terhadap menggunakan papan Ouija”, bahwa memainkan mereka dapat menyebabkan kesurupan. Para okultis di sisi lain mengatakan bahwa hal itu dapat menjadi transformasi positif. Keyakinan paranormal dan supranatural yang terkait dengan Ouija telah dikritik keras oleh komunitas ilmiah, karena mereka ditandai sebagai pseudosains. Tindakan dewan dapat diuraikan secara parsial oleh gerakan tak sadar dari mereka yang mengendalikan penunjuk, sebuah fenomena psikofisiologis yang dikenal sebagai efek ideomotor.

Sejarah Papan Ouija

Salah satu penulis metode otomatis pertama menyebutkan bahwa Ouija ditemukan di China sekitar tahun 1100 M, dalam dokumen sejarah Dinasti Song. Metode ini dikenal sebagai fuji (扶乩), “planchette writing”. Penggunaan tulisan planchette sebagai sarana necromancy dan persekutuan yang nyata dengan dunia roh terus berlanjut dan walaupun dalam ritual dan pengabdian khusus adalah praktik utama Sekolah Quanzhen, sampai dilarang oleh Dinasti Qing. Beberapa kitab suci Taoz seharusnya merupakan karya tulis planceti otomatis. Menurut salah satu penulis, metode penulisan spiritisme medium yang serupa telah dipraktekkan di India kuno, Yunani, Roma dan Eropa pada abad pertengahan.

Papan Bicara

Sebagai bagian dari gerakan spiritualis, media mulai menggunakan berbagai cara untuk berkomunikasi dengan orang mati. Setelah Perang Sipil Amerika di Amerika Serikat, media melakukan bisnis yang signifikan dengan kemungkinan membiarkan orang yang selamat untuk menghubungi keluarga yang hilang. Ouija sendiri akan dibuat dan dinamai di Baltimore, Maryland, pada tahun 1890, namun penggunaan papan bicara begitu umum terjadi pada tahun 1886 sehingga berita tersebut melaporkan fenomena tersebut mengambil alih kamp para spiritualis di Ohio.

Permainan Komersial Ruang Tamu

Pengusaha Elijah Bond memiliki gagasan untuk mematenkan sebuah planchette yang dijual dengan papan dimana alfabet dicetak, seperti papan bicara yang sudah ada sebelumnya. Para pemegang paten mengajukannya pada tanggal 28 Mei 1890 untuk perlindungan paten dan karenanya dikreditkan dengan penemuan papan Ouija. Tanggal penerbitan paten adalah 10 Februari 1891. Mereka menerima Paten A.S. 446.054. Bond adalah seorang pengacara dan merupakan penemu benda lain selain perangkat ini.

Seorang pegawai Elijah Bond, William Fuld, mengambil alih produksi papan bicara. Pada tahun 1901, Fuld memulai produksi papannya sendiri dengan nama “Ouija”. Charles Kennard (pendiri Kennard Novelty Company yang memproduksi papan bicara Fuld dan dimana Fuld telah bekerja sebagai varnisher) mengklaim bahwa dia mengetahui nama “Ouija” dari penggunaan papan tulis dan itu adalah sebuah kata kuno yang berarti “keberuntungan”. Ketika Fuld mengambil alih produksi papan, dia mempopulerkan etimologi yang lebih banyak diterima bahwa namanya berasal dari kombinasi kata-kata Prancis dan Jerman untuk “ya”.

Nama Fuld akan menjadi sinonim dengan papan Ouija, saat Fuld menemukan kembali sejarahnya dan mengklaim bahwa dia sendiri telah menemukannya. Pembicaraan aneh tentang papan dari pesaing Fuld membanjiri pasar dan papan ini menikmati masa jayanya dari tahun 1920an sampai tahun 1960an. Fuld menggugat banyak perusahaan atas nama dan konsep “Ouija” sampai kematiannya pada tahun 1927. Pada tahun 1966, real estat Fuld menjual keseluruhan bisnis kepada Parker Brothers yang dijual kepada Hasbro pada tahun 1991 dan yang terus memegang semua merek dagang dan hak paten. Sekitar sepuluh merek papan bicara dijual hari itu dengan berbagai nama.

Itulah ulasan tentang papan Ouija yang mungkin belum anda ketahui. Semoga artikel di atas bermanfaat dan dapat menambah wawasan bagi anda. Terima kasih.