Bagaimana Mikroba Mempengaruhi Kehidupan Cinta Anda?

Dalam romansa ini jelas misterius, biologi evolusioner menyarankan beberapa peraturan umum. Salah satunya adalah orang harus tertarik pada teman yang akan menjadi coparents baik dan membantu mereka menghasilkan anak. Itu hanya logika sederhana, orang yang tertarik pada coparents buruk cenderung tidak memiliki banyak anak, atau tidak banyak yang bertahan, menipiskan jumlah mereka dari waktu ke waktu.

Kontradiksinya adalah bahwa dalam kasus manusia, daya tarik pasangan tampaknya tidak berkorelasi dengan kemungkinan mereka menjadi coparents yang baik. Studi lintas budaya telah menunjukkan bahwa wanita menemukan fitur wajah laki-laki yang dikontrol dan dibuat lebih terasa oleh hormon testosteron, dagu lebar, mata yang dalam dan bibir tipis menarik. Secara umum, semakin banyak testosteron yang dimiliki pria, semakin besar kemungkinannya untuk menarik wanita.

Namun, pada saat yang sama, semakin banyak testosteron yang dimiliki pria, semakin kecil kemungkinannya bahwa ia akan menjadi coparent yang baik. Dibandingkan dengan pria testosteron rendah, pria dengan testosteron tinggi cenderung melakukan perilaku antisosial dan cenderung tidak menikah. Jika mereka menikah, mereka lebih cenderung bercerai, memiliki urusan di luar nikah dan bersikap keras terhadap pasangan mereka.

Tingkat testosteron yang tinggi, dalam hal ini, harus membuat pria kurang menarik bagi wanita. Tapi justru sebaliknya.

Dagu yang lebar dan mata yang dalam, dengan kata lain, seperti ekor merak. Panjang, berat dan mencolok. Ekor merak adalah hambatan yang jelas untuk kelangsungan hidup burung-burung jantan. Peahens betina yang mencari teman baik sebaiknya memilih burung jantan dengan ekor kurang mencolok. Tapi banyak penelitian telah menunjukkan bahwa, wanita yang lebih memilih pria dengan testosteron tinggi, peahens lebih memilih burung jantan dengan ekor terpanjang dan paling tua.

Peahens terus menarik perhatian

Alasan mengapa, ahli biologi evolusioner mengatakan, apakah ekor merak yang panjang dan mewah ini justru jadi penghalang? Ini memberi isyarat kepada Peahen bahwa dia adalah pasangan yang kuat. Dan satu hal yang diiklankan adalah kekuatan pertahanan merak melawan potogen. Merak dengan ekor terpanjang dan paling tua, para ilmuwan menemukan, bahwa ini memiliki sistem kekebalan yang kuat dan kurang potogen daripada burung merak dengan ekor lebih pendek.

Dan memilih mereka di atas, burung merak dengan ekor pendek dan kusam membantu peahens menikmati kesuksesan reproduksi yang lebih besar. Peahens yang kawin dengan burung merak ekor panjang memiliki bayi yang lebih besar saat lahir yang lebih mungkin untuk bertahan di alam liar, dibandingkan dengan kacang polong yang kawin dengan burung merak ekor pendek.

Jadi, terlepas dari kenyataan bahwa ekor mereka yang mempesona dan rumit merupakan penghalang bagi kelangsungan hidup burung merak. Gambaran pria pada manusia yang menunjukkan kadar testosteron tinggi dapat melakukan fungsi serupa. Mereka juga mengiklankan kekuatan sistem kekebalan pria, kadar hormon tinggi berkorelasi dengan pertahanan kekebalan tubuh yang lebih kuat.

Mungkin betina menemukan fitur wajah high-testosterone yang menarik karena alasan yang sama dengan yang dimiliki oleh peahens, ekor yang mempesona dan menarik: mereka menunjukkan kemampuan melawan patogen pasangan mereka. Dalam sebuah penelitian terhadap 29 budaya yang berbeda, para psikolog menemukan bahwa mereka yang lebih menekankan pada daya tarik fisik pasangan dengan beban patogen yang lebih tinggi.

Studi lain menemukan bahwa wanita yang mengekspresikan kesadaran lebih besar akan penularan lebih memilih pria dengan fitur yang lebih maskulin. Ada juga bukti eksperimental untuk mendukung kaitan antara gagasan tentang kecantikan dan penularan pria. Para ilmuwan secara eksperimental memanipulasi ketakutan subyek terhadap penularan (misalnya, dengan menunjukkan gambar kain putih yang diwarnai dengan darah) dan kemudian meminta mereka untuk menilai ciri-ciri pria.

Mereka menemukan bahwa wanita yang kesadaran akan patogen telah meningkatkan citra pilihan pria dengan fitur maskulin lebih banyak, dibandingkan wanita yang tidak begitu terprovokasi.

Sejumlah penelitian merasakan komposisi gen pengenal patogen dengan aroma

Aspek lain yang menarik dari daya tarik dan pilihan pasangan yang mungkin berasal dari strategi bertahan. Epidemi berkaitan dengan gen HLA yang mengenali patogen. Memilih pasangan dengan gen pengenalan patogen berbeda dari Anda kemungkinan meningkatkan anak-anak Anda dapat bertahan dalam berbagai patogen. Memang, pasangan gen pengenalan patogennya berbeda menikmati kesuksesan reproduksi lebih besar daripada pasangan gen pengenalan patogennya lebih mirip.

Tentu saja, komposisi gen pengenal patogen orang lain dapat mempengaruhi pilihan kita tentang pasangan dapat membedakan antara orang-orang dengan gen pengenal patogen yang serupa dan gen pengenal patogen eksotis. Meski kebanyakan orang tidak menyadarinya, ternyata sebenarnya bisa. Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa orang, bisa seperti hewan lain, yang dapat merasakan komposisi gen pengenal patogen orang lain dengan aroma.

Dan orang memiliki preferensi berdasarkan bau tersebut. Dalam sebuah penelitian, subjek yang dikenalkan dengan gen pengenalan patogen diminta mengenakan kaos katun untuk dua malam berturut-turut (sambil menahan diri untuk tidak menggunakan parfum atau produk lainnya dan mengonsumsi makanan yang menghasilkan bau yang kuat). T-shirt itu kemudian dimasukkan ke dalam stoples yang tidak diberi label, yang dipresentasikan ke subjek untuk mengendus.

Masing-masing lebih memilih aroma kaos oblong yang dipakai oleh gen pengenalan patogennya paling berbeda dari yang mereka miliki. Itu bukan berarti anda memilih pasangan semata-mata. Sampai hari ini, anda bisa mengendus perbedaan dan merasakan sedikit keinginan sisa berdasarkan hal itu.