Beberapa Trik Mencegah Dorongan Untuk Berbelanja

Belanja memang bisa memperbaiki suasana hati yang buruk. Sebuah studi yang diterbitkan di jurnal Psychology and Marketing menunjukkan, dan juga bisa memberikan mental yang serupa dengan harapan pengguna narkoba. Sebenarnya, dalam survei ebates.com tahun 2016 lalu lebih dari 1.000 orang dewasa Amerika, 96% mengatakan bahwa mereka telah membeli sesuatu untuk membuat suasa hati mereka merasa lebih baik.

Namun manfaat terapi ritel yang dirasakan sering berlalu cepat dan bisa memberi efek jangka panjang dan merusak moral. Emosi negatif dan kesedihan dapat menyebabkan hilangnya harga diri dan ini sering kali mendorong orang untuk berbelanja saat mereka merasa down. Kurangnya: emosi negatif yang sama bisa kembali dengan sepenuh hati, bersamaan dengan emosi dan rasa bersalah, jika kita menghabiskan lebih banyak dari yang sudah direncanakan.

Tapi mungkin ada beberapa cara untuk mengalami doronganan tanpa mengeluarkan kartu kredit dan tanpa perubahan spiral suasana hati, caranya sebagai berikut:

Pengendalian Diri

“Apa yang kita lakukan dengan terapi ritel, apakah kita berusaha mati-matian untuk mengatur emosi kita,” kata Joanne Corrigan, seorang psikolog klinis yang berbasis di Sydney yang mengkhususkan diri pada terapi terfokus pada kasih sayang. Sejenis psikoterapi yang bertujuan membantu orang-orang dengan kesehatan mental. Isu yang berkaitan dengan rasa malu dan kritik diri.

“Kami tidak menyukai emosi yang menyusahkan atau tidak menyenangkan. Jadi kita akan melakukan hal-hal pendek yang membuat kita merasa nyaman saat ini”. Ketika kita merasa sedih atau kecewa, kemampuan kita untuk mengendalikan diri berkurang, membuat kita lebih cenderung membuat keputusan yang buruk. Kesedihan, tampaknya, mengarah pada pemikiran yang lebih tidak sabar dan keinginan untuk mendapatkan imbalan segera dengan mengorbankan keuntungan masa depan yang lebih besar.

Fenomena ini disebut ‘kesengsaraan rabun’ oleh Jennifer Lerner, profesor psikologi di Harvard University dan rekan-rekannya Ye Li dan Elke Weber dari Universitas Columbia dalam makalah penelitian mereka mengenai masalah ini.

Jika kita bisa mengerti mengapa kita ingin membeli barang saat kita merasa sedih dan mengapa dengan cara berbelanja membuat kita merasa baik, bisakah kita menipu otak kita untuk memicu perasaan positif tanpa harus menghabiskannya?Corrigan bilang iya. Jika kita dapat memotivasi “otak kita” bagian mana yang dapat menenangkan perasaan cemas, maka kita tidak perlu secara impulsif mencari dorongan kesenangan jangka pendek tersebut.

“Bagian otak yang cemas akan terdorong menggeser sistem Anda dengan bahan kimia neurokimia seperti adrenalin dan kortisol dan dopamin. Namun Anda dapat menenangkannya dengan mengaktifkan bagian otak yang menenangkan dan berafiliasi yang melepaskan endorfin dan oksitosin dan itu akan memberi Anda perbedaan. Reaksi terhadap dunia, “katanya. Menurut ekonom Universitas Cornell Robert Frank, kunci untuk memerangi dorongan dalam berbelanja saat kita merasa down adalah pengendalian diri.

Dia menunjuk pada karya Walter Mischel, yang melakukan tes Stanford Marshmallow, eksperimen tahun 1960 tentang psikologi anak dan kepuasan yang tertunda, yang berusaha memeriksa pengendalian diri di antara anak-anak dengan menawarkan pilihan kepada anak-anak di antara, satu hadiah kecil yang diberikan segera atau dua penghargaan kecil. Jika mereka menunggu dalam waktu singkat.

Tindak lanjut studi menemukan bahwa anak-anak yang bersedia menunggu lebih lama untuk penghargaan, cenderung memiliki nilai lebih baik di kemudian hari dalam hal pengukuran termasuk skor SAT, pencapaian pendidikan dan indeks massa tubuh (IMT). Untuk menjaga kesejahteraan yang langgeng, kita perlu mengesampingkan dorongan untuk kepuasan segera, kata Frank.

“Anda harus mengambil pandangan yang lebih lama tentang apa yang penting, tapi disitulah orang memiliki kesulitan yang konsisten: memberi bobot yang cukup, terhadap hal-hal yang tidak terjadi sekarang tapi di masa depan.”

Jangan terlalu Mudah Membuat Keputusan

Impulsif membuat reflektif, tindakan logis dan pengendalian diri sulit bagi kebanyakan orang. Meskipun Corrigan mengatakan bahwa kita memiliki apa yang kita butuhkan untuk mengendalikan impuls tersebut. Otak kita dilengkapi dengan apa yang kita butuhkan untuk merasakan konten dan bahagia jika kita memusatkan perhatian pada perasaan syukur dan belas kasihan, katanya, tanpa harus menggunakan sesuatu.

David DeSteno, seorang profesor psikologi di Northeastern University di Boston, telah menghabiskan puluhan tahun meneliti efek yang dimiliki terhadap emosi positif pada pengambilan keputusan dan penelitiannya menunjukkan bahwa dengan perasaan bersyukur dapat mengubah bagaimana kita bertindak.

Dalam Lab Emosi Sosialnya, DeSteno menawarkan pilihan kepada peserta dengan tepat waktu $ 30 atau $ 70 dalam waktu tiga minggu. Ketika orang-orang merasa senang dengan perasaan syukur, mereka mampu mengesampingkan keinginan untuk kepuasan instan dan memilih pilihan terakhir.

Tingkat Dorongan Lainnya

Ketika DeSteno mengikuti orang selama berminggu-minggu pada suatu waktu, mereka yang mengalami rasa syukur secara teratur lebih mampu menolak pembelian impulsif dan memiliki tingkat kontrol diri yang lebih tinggi. “Bila Anda merasa bersyukur, tidak hanya membantu Anda menahan keinginan untuk melakukan pembelian impulsif, tapi juga membuat Anda merasa baik dengan cara yang sama seperti membeli sesuatu.

Jadi, ini adalah pengalaman menyenangkan yang juga membuat Anda menghargai masa depan dan memiliki kontrol diri yang lebih besar, “katanya. Ini bisa memikirkan sesuatu yang lebih sederhana. Anda merasa bersyukur tidak peduli seberapa kecilnya, katanya.

Berfokus pada beberapa hal yang sama berulang kali, dia menambahkan, berarti mereka akan kehilangan kekuatan pengaruhnya. Sebagai gantinya dia menyarankan secara teratur untuk mengambil “waktu untuk memikirkan hal-hal kecil yang terjadi pada Anda: seseorang yang membiarkan Anda berjalan dengan sejalan di depan mereka, maka seseorang yang memberi Anda kebaikan dengan cara apa pun.”

Membantu orang lain, seperti pergi keluar dengan cara Anda untuk membantu seorang rekan kerja, membentuk siklus rasa terima kasih yang setimpal, katanya.

Tindakan Membeli yang harus Dihindari

Jika tindakan membeli sesuatu masih terlalu kuat untuk dihindari, belanja altruistik bisa bermanfaat. Elizabeth Dunn, seorang profesor psikologi di University of British Columbia mempelajari hubungan antara kemahiran dan uang. Dia melakukan penelitian di Kanada dan Uganda, memberi orang sejumlah kecil uang dan meminta setengah dari kelompok tersebut untuk membelanjakannya untuk dirinya sendiri, sementara yang lain diminta untuk membelanjakannya pada orang lain.

Mereka yang membeli untuk orang lain memiliki perasaan tahan lama, studi tersebut menunjukkan, dibandingkan dengan mereka yang membelanjakannya untuk diri mereka sendiri. Orang-orang merasa lebih bahagia saat mereka melihat ke belakang dan merefleksikan saat mereka menghabiskan uang untuk orang lain, bukan pada diri mereka sendiri,” katanya pada sebuah pembicaraan TEDx baru-baru ini.

Manfaat abadi dari tindakan tersebut bisa menjadi langkah menuju pengendalian diri yang lebih baik. “Semakin sering Anda merasa bersyukur dalam kehidupan sehari-hari Anda,” kata DeSteno, “semakin siap Anda untuk dapat memiliki kontrol lebih besar untuk menahan godaan saat mereka muncul.”