Fakta Tentang Simbol Ouroboros

Ini termasuk salah satu simbol kepercayaan manusia zaman kuno. Namun, apakah diantara kalian pernah melihat simbol ini? Mungkin ada yang mengatakan pernah dan bahkan ada yang tidak tau sedikitpun. Diantara kalian tau gak apa arti atau makna dari simbol ini? Apakah ini hanya sekedar simbol begitu saja tanpa memiliki sebuah arti atau bahkan manfaatnya. Ok,,, dari pada bingung, gak tau jawabannya, langsung saja temukan pembahasannya di bawah ini:

Ouroboros

Ouroboros adalah ular atau naga (sering digambarkan sebagai “ular”) yang memakan ekornya sendiri. Hal ini hadir dalam berbagai budaya yang berbeda, dalam orang Mesir kuno. Kata itu sendiri adalah bahasa Yunani, yang berarti “pemakan ekor”. Ini paling dikaitkan dengan Gnostisisme, alkimia dan Hermetisme.

Ada beragam interpretasi ouroboros. Hal ini umumnya terkait dengan regenerasi, reinkarnasi dan keabadian, serta menjadi siklus waktu untuk kehidupan pada umumnya. Bagaimanapun, ular itu diciptakan melalui kehancurannya sendiri. Ouroboros sering kali mewakili totalitas dan penyelesaian. Ini adalah sistem yang lengkap dalam dan dari dirinya sendiri, tanpa memerlukan kekuatan eksternal.

Akhirnya, ini  juga mewakili hasil benturan yang berlawanan, dari dua bagian yang berlawanan yang membuat keseluruhan kesatuan. Ide ini mungkin diperkuat dengan penggunaan dua ular bukan satu atau mewarnai ular baik hitam maupun putih.

Ouroboros dari Papirus Dama Heroub

Papirus Dama Heroub berisi salah satu penggambaran tertua dari ouroboros – seekor ular yang memakan ekornya sendiri. Ini berasal dari dinasti ke 21 di Mesir, yang berumur lebih dari 3000 tahun. Ini mungkin mewakili zodiak, siklus konstelasi yang tak henti-hentinya menembus langit malam.

Perlu dicatat, bagaimanapun, bahwa simbol matahari di Mesir umumnya terdiri dari disk merah oranye yang dikelilingi oleh tubuh ular dengan uraeus – kepala kobra tegak  di bagian bawah. Ini mewakili dewa Mehen yang melindungi dewa matahari melalui perjalanan malamnya yang berbahaya. Namun, uraeus tidak menggigit ekornya sendiri.

Budaya Mesir juga mengandung referensi tertua di dunia tentang ouroboros. Di dalam piramida Unas, ada tertulis: “Seekor ular terjalin oleh ular … ular jantan digigit ular betina, ular betina digigit ular jantan, surga terpesona, bumi terpesona, Laki-laki di belakang manusia terpesona. ” Namun, tidak ada ilustrasi untuk mengikuti teks ini.

Gambar Ouroboros Greco-Mesir

Gambaran khusus ouroboros ini berasal dari Chrysopoeia (“Gold-Making”) dari Cleopatra, sebuah teks alkimia sekitar 2000 tahun yang lalu. Berasal di Mesir dan ditulis dalam bahasa Yunani, dokumen tersebut jelas-jelas Helenistik, sehingga gambar tersebut kadang disebut sebagai ouroboros Yunani-Mesir atau theobia Alexandrian. (Mesir jatuh di bawah pengaruh budaya Yunani setelah invasi oleh Alexander yang Agung.) Penggunaan nama “Cleopatra” di sini tidak mengacu pada pharaoh wanita terkenal dengan nama yang sama.

Kata-kata dalam ouroboros umumnya diterjemahkan sebagai “Semua adalah satu,” atau kadang-kadang sebagai “Satu adalah Semua.” Kedua ungkapan umumnya dianggap sama.

Tidak seperti banyak ouroboros kami, ular ini terdiri dari dua warna. Bagian atasnya berwarna hitam sementara bagian bawahnya berwarna putih. Hal ini sering disamakan dengan gagasan dualisme Gnostik dan konsep kekuatan lawan datang bersamaan untuk menciptakan keseluruhan yang utuh. Posisi ini mirip dengan yang diwakili oleh simbol Tao yin-yang.

Simbol Besar Elifas Levi Dari Salomo

Ilustrasi ini berasal dari publikasi Eliphas Levi yang terbit pada abad ke-19 Transcendental Magic. Di dalamnya, dia menggambarkannya sebagai: Simbol Besar Salomo. Segitiga Ganda Salomo, yang diwakili oleh dua Orang dahulu dari Kabalah; Macroprosopus dan Mikroprosopus; Dewa Terang dan Dewa Refleksi; rahmat dan pembalasan , Yehuwa putih dan Yehuwa yang hitam. ”

Ada banyak simbolisme yang dimasukkan ke dalam penjelasan itu. The Macroprosopus dan Microprosopus diterjemahkan menjadi “pencipta dunia yang lebih besar” dan “pencipta dunia kecil.” Hal ini, pada gilirannya, dapat merujuk pada sejumlah hal, seperti dunia spiritual dan dunia fisik atau alam semesta dan manusia, yang dikenal sebagai makrokosmos dan Microprosopus. Levi sendiri menyatakan bahwa Microprosopus adalah penyihir  saat ia membentuk dunianya sendiri.

Simbolisme juga sering disamakan dengan pepatah Hermetik “Seperti di atas, jadi di bawah.” Artinya, hal-hal yang terjadi di alam spiritual, dalam mikrokosmos, mencerminkan seluruh dunia fisik dan mikrokosmos. Di sini gagasan itu ditekankan oleh penggambaran refleksi secara harfiah: Yehuwa yang gelap adalah cerminan cahaya Yehuwa.

Ini juga bisa dibandingkan dengan ilustrasi Robert Fludd tentang alam semesta sebagai dua segitiga, dengan alam semesta tercipta menjadi cerminan trinitas spiritual. Fludd menggunakan segitiga secara khusus sebagai referensi pada trinitas, namun heksagram – dua segitiga yang saling berkaitan, seperti yang digunakan dengan baik oleh agama Kristen Kuno.

Polaritas

Deskripsi Levi sendiri menekankan pandangan okultisme abad ke-19 yang menekankan interaksi yang berlawanan di alam semesta. Selain dualitas dunia spiritual dan fisik, ada juga gagasan bahwa ada dua sisi bagi Yehuwa sendiri: belas kasihan dan dendam, terang dan kegelapan.

Ini tidak sama dengan kebaikan dan kejahatan, tapi kenyataannya adalah Yehuwa adalah pencipta seluruh dunia, ada di mana-mana dan mahakuasa, maka masuk akal mengapa dia bertanggung jawab atas hasil baik dan buruk. Panen dan gempa yang baik diciptakan oleh dewa yang sama.

Theodoros Pelecanos’s Ouroboros

Contoh gambar ouroboros ini diciptakan oleh Theodoros Pelecanos pada tahun 1478. Buku itu dicetak di sebuah saluran alkimia berjudul Synosius.

Double Ouroboros Oleh Abraham Eleazar

Gambar ini muncul dalam sebuah buku berjudul Uraltes Chymisches Werck von Abraham Eleazar, atau Age Old Chemical Work dari Abraham Eleazar. Hal ini juga dikenal sebagai Kitab Abraham orang Yahudi. Ini diterbitkan pada abad ke-18 namun diklaim sebagai salinan dari dokumen yang jauh lebih tua. Penulis sebenarnya dari buku ini tidak diketahui.

Gambar ini menggambarkan sebuah ouroboros yang terbentuk dari dua makhluk dan bukan gambar  lebih terkenal dari satu makhluk yang memakan ekornya sendiri. Makhluk paling atas bersayap dan memakai mahkota. Makhluk yang lebih rendah jauh lebih sederhana.

Ini kemungkinan mewakili kekuatan lawan yang datang bersama untuk menciptakan satu kesatuan. Kedua kekuatan di sini mungkin lebih tinggi, kekuatan spiritual dan intelektual versus kekuatan yang lebih rendah, lebih primal dan fisik. Setiap sudut ilustrasi didedikasikan untuk salah satu dari empat elemen fisik (ditunjukkan oleh berbagai segitiga) dan berbagai asosiasi.

  1. Bagian kiri atas – “Aqua”, yang berarti air dan simbol alkimia air dan merkuri. Ini juga mengatakan “Spirit.”
  2. Hak atas – Simbol udara dan belerang, ditambah “Jiwa.”
  3. Bagian kiri bawah – Simbol untuk api dan garam, ditambah “Lieb,” yang berarti tubuh atau perut.
  4. Bawah kanan – Simbol untuk bumi ditampilkan dua kali, ditambah “Corpus”, yang berarti tubuh.

Makna dari simbol tersebut

Air, udara, api dan bumi adalah empat unsur platonis di dunia kuno. Merkuri, sulfur dan garam adalah tiga unsur alkimia utama. Dalam pandangan tiga alam semesta, mikrokosmos dapat dibagi menjadi roh, jiwa dan tubuh.

Image Of Ouroboros Single Oleh Abraham Eleazar

Gambar ini juga muncul dalam sebuah buku berjudul Uraltes Chymisches Werck von Abraham Eleazar, atau Age Old Chemical Work dari Abraham Eleazar. Sosok yang ditengah itulah yang disebut Ouroboros. Menurut Adam McLean, “api tetap” ada di kiri atas, “Bumi Suci” di kiri bawah dan “Surga Pertama” di kanan bawah. Dia tidak mengomentari catatan di kanan atas.

Gambar ini muncul dalam sebuah buku berjudul Uraltes Chymisches Werck von Abraham Eleazar atau Age Old Chemical Work dari Abraham Eleazar. Hal ini juga dikenal sebagai Kitab Abraham orang Yahudi. Ini diterbitkan pada abad ke-18 namun diklaim sebagai salinan dari dokumen yang jauh lebih tua. Penulis sebenarnya dari buku ini tidak diketahui.

Gambar ini sangat mirip dengan gambar ouroboros lain dalam volume yang sama. Makhluk teratas identik, sedangkan makhluk yang lebih rendah serupa: di sini makhluk yang lebih rendah tidak memiliki kaki. Citra ini juga memberikan latar belakang yang didominasi oleh pohon tandus namun juga menampilkan bunga mekar.