Inilah Hukuman Mati Terkejam Di Dunia

Setiap negara, organisasi dan geng di dunia memiliki metode yang berbeda untuk mengeksekusi tahanan mereka. Beberapa metode diklaim lebih manusiawi dan jauh lebih cepat daripada yang lain, sementara sisanya terlalu mengerikan bahkan untuk dimengerti.

Di Indonesia, tahanan yang dijatuhi hukuman mati dieksekusi oleh regu tembak. Narapidana memiliki pilihan untuk berdiri atau duduk dan apakah matanya tertutup oleh penutup mata atau tudung. Skuad penembakan terdiri dari 12 orang, tiga di antara senapannya dimuati amunisi langsung, sementara sembilan lainnya dimuat dengan huruf kosong. Skuad menembak dari jarak antara lima dan sepuluh meter. Jika setelah penembakan narapidana masih menunjukkan tanda-tanda kehidupan, akan ada satu tembakan terakhir ke kepala.

Itu cara yang sangat mengerikan dan tidak manusiawi untuk dieksekusi, tapi ini tidak berarti jika dibandingkan dengan 10 metode eksekusi terburuk dibawah ini.

1. Berjalan di Atas Papan

Itu cara lama untuk mengeksekusi seorang narapidana yang diperkirakan telah dipraktekkan di acara khusus bajak laut, pemberontak dan pelaut nakal lainnya. Tahanan dipaksa berjalan dari papan kayu atau balok yang telah dipanjangkan di sisi kapal, tepat di atas lautan menderu (kadang-kadang di daerah air dipenuhi oleh hiu). Meraka memperkirakan bahwa narapidana akan mati dengan segera di dalam air.

2. Sepatu Semen

Ini merupakan metode eksekusi yang dilakukan oleh massa Amerika dimana tangan korban di ikat dan melemparkannya ke dalam air untuk tenggelam. Akan tetapi sebelum di lempar ke dalam air, kaki narapidana terlebih dahulu ditempatkan di dua ruang cinderblock, yang kemudian diisi dengan semen basah. Kadang pakai ember atau kotak polos juga bisa dilakukan. Begitu semen mengeras, korban dilempar ke sungai, danau atau samudera.

3. Ling-chi

Juga dikenal sebagai kematian oleh seribu pemotongan, satu ini mungkin adalah salah satu metode eksekusi paling brutal yang pernah digunakan. Metode ini berawal dari Cina yang digunakan kira-kira dari tahun 900 dan pada tahun 1905 hal ini di larang. Pada dasarnya, hal ini dilakukan dengan mengikat korban pada batang kayu, biasanya di buat di ruang publik. Pertama-tama executory akan memilih bagian tubuh narapidana sebelum membunuhnya.

Setelah di pilih, bagian tubuh tersebut akan di potong dari tubuh, diawali dari paha dan payudara dan kemudian dilanjutkan ke bagian tungkai secara bertahap. Bagian tubuh lainnya juga akan di potong, seperti : telinga, hidung dan alat kelamin. Setelah 10-20 menit melakukan hal tersebut, korban akan di penggal atau jantungnya akan di tikam. Selama eksekusi, opium kadang digunakan sebagai tindakanbelas kasihan.

4. Digergaji

Ini merupakan cara yang sangat kejam dan mengerikan untuk mengeksekusi narapidana. Cara ini awalnya dipraktekkan di Eropa pada abad pertengahan. Selama proses tersebut, tubuh narapidana secara harfiah di bagi menjadi dua bagian. Dengan mengikat tubuh korban pada tiang gantungan, sebuah gergji besar akan digunaka untuk memotong tubuh yang diawali dari selangkangan sampai ke bagian dada dan kepala. Karena korban digantung terbalik, otak akan menerima aliran darah yang cukup untuk menjaga mereka tetap hidup dan sadar sampai gergaji akhirnya mencapai arteri utama pada perut.

5. The Brazen Bull

Brazen Bull adalah perangkat eksekusi yang dirancang oleh Perilaus Athena pada tahun 560 SM. Ini juga dikenal sebagai banteng Sisilia. Alat ini sepenuhnya terbuat dari perunggu dengan lubang yang cukup besar untuk menempatka satu manusia di dalamnya. Banteng perunggu memiliki sebuah pintu di satu sisi untuk memasukkan korban dan bull’s head dibangun dengan sistem tabung dan pipa untuk mengkonversi jeritan menyakitkan dari korban yang terdengar mirip dengan suara lembu korban menyakitkan jeritan ke terdengar mirip dengan lembu yang berteriak. Selama proses berlangsung, narapidana akan terkunci di dalam lembu jantan dan api kan di nyalakan tepat di bawah patung. Ap akan memanaskan logam sampai ke dalam sehingga membuat pidana mati karena luka bakar yang parah.

6. Direbus

Dimasa lalu, merebus pidana sampai mati merupakan hal yang banyak dilakukan negara bagian Eropa dan Asia. Pertama-tama, narapidana ditelanjangi terlebih dahulu dan kemudian dilempar ke dalam kuali besar yang telah dipenuhi dengan cairan mendidih ayau cairan dingin yang akan dippanaskan sampai mendidih. Algojo akan mengontrol kecepatan mendidih air dengan menaikkan dan menurunkan narapidana ke dalam kuali dengan menggunakan sistem tali katrol. Cairan yang digunakan biasa berupa air, minyak, tar, asam, lilin, anggur dan bahkan timah cair.

Di masa lalu, mendidih mati telah berlatih di banyak bagian Eropa dan Asia. Narapidana ditelanjangi dan kemudian dilemparkan ke dalam kuali besar penuh dengan cairan mendidih, atau cairan dingin yang dipanaskan sampai mendidih. Algojo akan mengontrol kecepatan mendidih dengan menaikkan dan menurunkan narapidana di kancah menggunakan sistem katrol tali.

7. Impalement

Ini adalah salah satu metode eksekusi yang paling kejam, yang sering digunakan selama Abad Pertengahan. Metode ini memaksa penjahat untuk duduk di atas tiang kayu yang tebal dan tajam. Kemudian tiang tersebut perlahan-lahan ditegakkan dan kemudian akan menusuk anus lalu tembus melalui dada, bahu atau leher. Proses ini memakan waktu lebih dari tiga hari sampai akhirnya korban tersebut akan mati. Metode ini pertama diterapkan di Rumania pada abad ke-15 pada masa pemerintahan Vlad Dracula yang dijuluki sebagai Vlad the Impaler. Dia dilaporkan mengeksekusi lebih dari 80.000 orang dengan cara ini dan diduga menikmati makanan sambil menyaksikan mereka mati.

8. Flaying

Hukuman seperti ini digunakan pada zaman kuno. Flaying atau dikenal sebagai skinning, kebanyakan pada tentara yang ditangkap dan penjahat berbahaya. Suku Aztec di Meksiko kuno sering kali menguliti tahanan perang mereka selama ritual pengorbanan manusia. Orang-orang Asyur kuno juga dikenal menguliti penguasa musuh mereka dan memakukan kulit mereka ke tembok kota sebagai peringatan kepada pemberontak potensial lainnya.

Pada tahun 415, Hypatia of Alexandria, matematikawan wanita terkenal dan filsuf, diduga dikuliti hidup-hidup oleh gerombolan orang-orang Kristen yang marah, dengan menggunakan kerang tiram yang tajam, sebuah metode yang pasti membutuhkan waktu.

9. Crushing

Juga dikenal sebagai peine forte et dure, yang merupakan bahasa Prancis yang mempunyai arti”hukuman keras dan berat,” metode kejam ini menggunakan batu-batu besar dan berat, yang ditempatkan di atas dada terdakwa sampai akhirnya dia menyerah dan memohon atau mengakui kesalahan apapun tapi faktanya, korban akhirnya hancur sampai mati. Di Asia, gajah digunakan sebagai pengganti batu. Giles Correy, satu-satunya orang Amerika yang tercatat terbunuh dengan teknik ini, ditempatkan di antara dua papan besar seiring bertambahnya berat ditempatkan di atas, dalam upaya membuatnya mengaku sebagai penyihir.

10. Scaphism

Hal ini juga di kenal sebagai perahu, dimana narapidana ditempatkan di dalam perahu dayung yang sempit dengan kepala, tangan dan kaki yang menonjol keluar. Korban kemudian dipaksa menelan sejumlah besar susu dan madu sampai mengalami diare berat. Campuran susu dan madu juga digosokkan pada bagian tubuh yang terbuka sehingga menarik perhatian lalat, tawon dan serangga lainnya. Kemudian korban akan ditinggalkan mengapung di dalam kolam atau danau. Tinjaperlahan akan berkumpul dalam wadah dan akan menarik lebih banyak lalat. Hal ini akan berlangsung sampai korban meninggal.

Merasakan sakit yang luar biasa mungkin bukan keinginan setiap orang. Akan tetapi, hal itu akan dirasakan karena perbuatan yang dilakukan secara sengaja ataupun tidak. Semoga artikel diatas bermanfaat dan dapat menambah wawasan bagi anda.