Mengapa Serangan panik terjadi? Berikut Ulasannya

Serangan panik adalah gelombang kecemasan dan ketakutan yang luar biasa. Jantung Anda berdegup kencang dan Anda tidak bisa bernafas. Anda bahkan mungkin merasa seperti sedang sekarat atau gila. Saat tidak diobati, serangan panik bisa menyebabkan gangguan panik dan masalah lainnya.

Ini bahkan mungkin menyebabkan Anda menarik diri dari aktivitas normal. Tapi serangan panik bisa disembuhkan dan semakin cepat Anda mencari pertolongan, semakin baik. Dengan perawatan, Anda bisa mengurangi atau menghilangkan gejala panik dan mendapatkan kembali kendali hidup Anda. Untuk mengetahui lebih dalam, yuk simak dibawah ini

Apa itu serangan panik?

Serangan panik adalah gelombang rasa takut yang kuat yang ditandai oleh rasa tak terduga dan melemahkan, intensitas yang tidak bergerak. Mereka sering mogok tiba-tiba, tanpa ada peringatan. Mungkin tidak ada alasan yang jelas untuk menyerang. Mereka bahkan mungkin terjadi saat Anda sedang rileks atau tertidur.

Serangan panik bisa menjadi kejadian satu kali, namun banyak orang mengalami episode berulang. Serangan panik berulang sering dipicu oleh situasi tertentu, seperti melintasi jembatan atau berbicara di depan umum – terutama jika situasi tersebut telah menyebabkan serangan panik sebelumnya. Biasanya, situasi yang mendorong panik adalah situasi di mana Anda merasa terancam punah dan tidak dapat melarikan diri.

Anda mungkin mengalami satu atau lebih serangan panik, namun sebaliknya sangat bahagia dan sehat. Atau serangan panik Anda mungkin terjadi sebagai bagian dari gangguan lain, seperti gangguan panik, fobia sosial, atau depresi. Terlepas dari penyebabnya, serangan panik bisa diobati. Ada strategi penanggulangan yang dapat Anda gunakan untuk mengatasi gejala dan ada juga perawatan yang efektif.

Serangan panik bisa terjadi dimana saja, kapan saja. Anda mungkin merasa takut dan kewalahan, meskipun Anda tidak dalam bahaya apapun. Jika kejadian acak semacam ini telah terjadi pada Anda setidaknya dua kali dan Anda terus-menerus khawatir dan mengubah rutinitas Anda agar tidak memilikinya, Anda mungkin mengalami gangguan panik sejenis gangguan kecemasan.

Serangan panik tiba-tiba terasa sangat ketakutan, cemas dan takut, seolah sesuatu yang mengerikan bisa terjadi. Serangan panik dan tanda dan gejala mereka bisa berlangsung beberapa saat hingga berjam-jam. Panjang serangan panik umumnya ditentukan oleh seberapa takut seseorang dan bagaimana reaksi mereka terhadap apa yang mereka takuti, termasuk serangan panik itu sendiri. Semakin besar reaksinya, semakin lama dan lebih kuat serangan panik dan gejalanya.

Serangan panik bisa sangat kuat, menakutkan dan sepertinya tidak bisa dikendalikan. Mereka yang mengalami serangan panik dengan cepat mengetahui bahwa mereka bisa menjadi pengalaman yang sangat tidak menyenangkan. Meski begitu, serangan panik (Panic Disorder) bisa berhasil diobati. Tidak ada yang perlu menderita sia-sia. Lebih dalam hal ini sebentar lagi.

Istilah Panic Disorder (juga disebut sebagai Panic Attacks Disorder dan Panic Attack Disorder) digunakan saat serangan terjadi sering dan menimbulkan masalah dalam kehidupan seseorang. Lebih dalam hal ini sebentar lagi juga.

Apa yang menyebabkan gangguan panik?

Berperilaku dengan cemas menghasilkan keadaan kegelisahan yang fisiologis, psikologis dan emosional. Ketika kita bersikap cemas (khawatir, resah, khawatir, takut), tubuh mengaktifkan respons stres, yang mengeluarkan hormon stres ke dalam aliran darah di mana mereka melakukan perjalanan ke tempat yang ditargetkan di tubuh untuk menghasilkan perubahan spesifik yang meningkatkan kemampuan tubuh untuk menghadapi bahaya.

Respon stres sering disebut sebagai respons fight atau flight karena bagaimana cara melengkapi tubuh untuk melawan atau melarikan diri dari bahaya.Saat kita sedikit khawatir (khawatir, takut), respon stres menghasilkan reaksi ringan di tubuh. Saat kita sangat khawatir atau takut, respons stres menghasilkan reaksi dramatis dalam tubuh. Karena respon stres berbanding lurus dengan tingkat kekhawatiran, serangan panik dan gejalanya umumnya merupakan akibat dari kekhawatiran, kekhawatiran dan ketakutan yang serius.

Jadi ini kekhawatiran serius yang sedang berlangsung, yang umumnya menyebabkan serangan panik. Jenis serangan ini disebut serangan panik sukarela: ketika kekhawatiran kita telah mengaktifkan reaksi respons stres yang dramatis. Selain itu, stres yang terus meningkat juga bisa menyebabkan serangan panik. Jenis serangan ini disebut serangan panik tanpa disengaja, yang berarti bahwa tubuh secara tidak sengaja memicu serangan dengan sendirinya karena terlalu stres.

Bentuk serangan panik yang paling umum adalah tipe serangan panik sukarela dengan tipe serangan panik yang tidak disengaja yang kurang umum.

Serangan panik tanpa disengaja biasanya adalah hal-hal yang terjadi ‘tiba-tiba’ dan tampaknya tanpa alasan yang jelas. Serangan panik sukarela selalu didahului oleh kekhawatiran, seperti yang disebabkan oleh sesuatu bayangan yang mengerikan bisa terjadi meski Anda mungkin tidak sadar bahwa Anda khawatir sebelum serangan panik.

Meskipun penyebab pasti dari serangan panik dan gangguan panik tidak jelas, kecenderungan serangan panik menyerang keluarga. Tampaknya juga ada hubungan dengan transisi kehidupan utama seperti lulus kuliah dan memasuki tempat kerja, menikah, dan melahirkan. seperti lulus kuliah dan memasuki tempat kerja, menikah dan melahirkan. Tekanan berat seperti lulus kuliah dan memasuki tempat kerja, menikah dan melahirkan.

Seperti kematian orang yang dicintai, perceraian, atau kehilangan pekerjaan juga bisa memicu serangan panik. Serangan panik juga bisa disebabkan oleh kondisi medis dan penyebab fisik lainnya. Jika Anda menderita gejala panik, penting bagi dokter untuk menyingkirkan kemungkinan berikut ini:

  • Prolaps katup mitral, masalah jantung ringan yang terjadi saat salah satu katup jantung tidak menutup dengan benar
  • Hipertiroidisme (kelenjar tiroid yang terlalu aktif)
  • Hipoglikemia (gula darah rendah)
  • Penggunaan stimulan (amfetamin, kokain, kafein)
  • Penarikan obat

Tanda dan gejala gangguan serangan panik

Gangguan serangan panik dapat mencakup berbagai macam tanda dan gejala, termasuk:

  • Rasa takut yang luar biasa
  • Merasa seperti Anda akan gila atau kehilangan kendali
  • Takut kalau kamu gila, mati, atau pingsan
  • Merasa seperti Anda berada dalam bahaya besar
  • Merasa seperti anda sekarat
  • Merasa Anda mungkin pingsan
  • Gelombang malapetaka dan kesuraman
  • Rasa takut yang menyengat
  • Merasa seperti hal-hal yang tidak nyata
  • Merasa seperti Anda kehilangan kontak dengan kenyataan
  • Merasa seperti Anda perlu segera melarikan diri
  • Pusing
  • Palpitasi jantung
  • Gemetar, gemetar
  • Berkeringat
  • Sesak napas
  • Tekanan dada atau nyeri
  • Pucat
  • Lemah di lutut
  • Panas dan dingin berkedip
  • Rasa tak enak dan kesemutan

Serangan panik adalah onset ketakutan atau ketidaknyamanan yang tiba-tiba dapat mencapai puncak dalam hitungan menit dan mencakup setidaknya empat dari gejala berikut:

  1. Palpitasi, jantung berdebar, atau denyut jantung yang dipercepat
  2. Berkeringat
  3. Gemetar
  4. Sensasi sesak nafas atau tercekik
  5. Perasaan tersedak
  6. Nyeri dada atau ketidaknyamanan
  7. Mual atau sakit perut
  8. Merasa pusing, goyah, pingsan, atau pingsan
  9. Menggigil atau sensasi panas
  10. Paresthesia (rasa kesemutan atau kesemutan)
  11. Derealization (perasaan tidak sadar) atau depersonalisasi (terlepas dari diri sendiri) Dengarkan podcast ini.
  12. Takut kehilangan kendali atau “gila”
  13. Takut mati

Beberapa orang mengalami apa yang disebut sebagai serangan panik dengan gejala terbatas, yang serupa dengan serangan panik penuh namun terdiri dari kurang empat gejala. Meski kecemasan sering disertai gejala fisik, seperti jantung balap atau knot di perut Anda, apa yang membedakan serangan panik dari gejala kecemasan lainnya adalah intensitas dan lamanya gejala.

Serangan panik biasanya mencapai tingkat puncak intensitasnya dalam 10 menit atau kurang dan kemudian mulai mereda. Karena intensitas gejala dan kecenderungan mereka untuk meniru penyakit jantung, masalah tiroid, gangguan pernapasan dan penyakit lainnya, orang-orang dengan gangguan panik sering melakukan banyak kunjungan ke ruang gawat darurat atau kantor dokter, yakin bahwa mereka memiliki kehidupan yang mengancam jiwa.

Serangan panik dapat terjadi secara tidak terduga selama keadaan tenang atau dalam keadaan cemas. Meskipun serangan panik merupakan ciri khas gangguan panik, namun jarang orang mengalami serangan panik dalam konteks gangguan psikologis lainnya. Misalnya, seseorang dengan gangguan kecemasan sosial mungkin mengalami serangan panik sebelum memberikan ceramah di sebuah konferensi dan seseorang dengan gangguan obsesif-kompulsif mungkin mengalami serangan panik saat dicegah melakukan ritual atau paksaan.

Serangan panik sangat tidak menyenangkan dan bisa sangat menakutkan. Akibatnya, orang yang mengalami serangan panik berulang kali sering menjadi sangat khawatir memiliki serangan lain dan bisa membuat perubahan pada gaya hidup mereka sehingga terhindar dari serangan panik. Misalnya, hindari berolahraga agar detak jantung tetap rendah, atau hindari tempat-tempat tertentu.

Di masa lalu mungkin sudah memakan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun dan banyak frustrasi sebelum mendapatkan diagnosis yang tepat. Beberapa orang takut atau malu untuk memberitahu siapapun, termasuk dokter atau orang yang mereka sayangi tentang apa yang mereka alami karena takut dilihat sebagai hypochondriac. Sebaliknya mereka menderita dalam diam, menjauhkan diri dari teman, keluarga, dan orang lain yang bisa membantu.

Orang lain yang menderita serangan panik tidak tahu mereka memiliki gangguan yang nyata dan sangat dapat diobati. Harapannya bahwa melalui peningkatan pendidikan, orang akan merasa lebih diberdayakan untuk mendiskusikan gejala mereka dengan profesional kesehatan dan mencari pengobatan yang tepat.

Gejala dan tanda gangguan serangan panik di atas dapat disertai dengan:

  • Sensasi tersedak, tenggorokan yang mengencang, terasa seperti tenggorokan Anda menutup, rasanya ada
  • sesuatu yang menempel di tenggorokan Anda.
  • Kebingungan
  • Depersonalisasi (perasaan terlepas dari kenyataan, terpisah dari diri sendiri, terpisah dari emosi normal)
  • Derealization (merasa tidak nyata, dalam keadaan seperti mimpi)
  • Pusing, pusing, tidak goyah
  • Tertekan emosi
  • Emosional marah
  • Ketidakmampuan untuk menenangkan diri
  • Knot di perut, perut kencang
  • Mual
  • Rasa panik
  • Pounding, jantung balap
  • Kupu-kupu di perut
  • Tiba-tiba mendesak untuk pergi ke kamar mandi (kencing, buang air besar)
  • Muntah
  • Merasa seperti menangis
  • Merasa seperti panik

Seperti yang bisa Anda lihat, ada banyak tanda dan gejala fisik, psikologis, dan emosional dari serangan panik. Klik tautan untuk daftar gejala kecemasan dan deskripsi yang lebih lengkap tentang apa yang mereka sukai.

Apakah gejala serangan panik serius?

Tidak. Meskipun gejala gangguan serangan panik bisa tampak aneh, mengganggu, kuat, dan nampaknya tidak terkendali, tidak serius atau berbahaya. Serangan panik dan serangan kecemasan adalah satu dan sama. Karena itu, gejala serangan panik dan gejala serangan kecemasan juga sama.

Gejala gangguan serangan panik pada pria

Meskipun mungkin tampak seperti pria dan wanita mengalami gejala serangan panik yang berbeda, namun sebenarnya ini tidak ada yang membedakan. Karena setiap orang agak kimiawi unik, tanda dan gejala serangan panik dapat bervariasi dari orang ke orang dan bahkan dari pria ke wanita.

Gejala serangan panik pada wanita

Seperti disebutkan di atas, gejala gangguan serangan panik bisa serupa untuk wanita dan pria. Tapi karena setiap orang agak unik secara kimiawi, setiap orang dapat memiliki gejala dan intensitas serangan panik yang unik.

Namun, wanita mungkin mengalami serangan yang lebih sering, lebih kuat dan lebih panik dan gejala mereka mendekati atau selama siklus menstruasi bulanan mereka, jika mereka memakai Terapi Penggantian Hormon, jika hamil atau pascapersalinan, atau saat mengalami perimenopause atau menopause.

Gejala gangguan serangan panik pada remaja

Semua kelompok usia mengalami serangan panik, termasuk anak-anak, remaja, dan orang tua. Sebenarnya, diperkirakan setiap orang mengalami setidaknya dua serangan panik dalam hidup mereka, dengan penderita gangguan serangan panik mengalami lebih banyak hal.

Gejala serangan panik vs serangan jantung

Gejala serangan panik dan gejala serangan jantung bisa tampak serupa karena tanda dan gejala mereka bisa serupa. Kebanyakan profesional medis, bagaimanapun, dapat dengan cepat mengetahui perbedaan antara gejala mereka karena serangan jantung memiliki gejala yang berbeda yang bukan serangan panik.

Jika Anda tidak yakin dengan gejala serangan panik dan gejala serangan jantung, segera dapatkan saran medis. Jika dokter yakin gejala Anda adalah serangan panik, Anda bisa merasa yakin diagnosisnya benar. Karena itu, tidak perlu khawatir dengan serangan jantung.

Dapatkah Anda mengalami serangan panik dan tanda dan gejala di malam hari?

Ya, Anda bisa mengalami serangan panik dan gejalanya kapan saja, bahkan di malam hari dan saat tidur. Bangun dengan serangan panik dan gejalanya adalah kejadian umum bagi penderita gangguan panik.

Diagnosa

Tidak ada tes laboratorium khusus untuk gangguan panik. Dokter Anda mungkin akan memeriksa Anda dan menyingkirkan masalah kesehatan lainnya. Jika Anda memiliki dua atau lebih serangan panik acak dan hidup dalam ketakutan akan episode berulang, Anda mungkin mengalami gangguan panik.

Terapi perilaku kognitif untuk serangan panik dan gangguan panik

Terapi perilaku kognitif umumnya dipandang sebagai bentuk pengobatan yang paling efektif untuk serangan panik, gangguan panik, dan agorafobia. Terapi perilaku kognitif berfokus pada pola berpikir dan perilaku yang menopang atau memicu serangan panik. Ini membantu Anda melihat ketakutan Anda dalam cahaya yang lebih realistis.

Misalnya, jika Anda mengalami serangan panik saat mengemudi, apa hal terburuk yang benar-benar akan terjadi? Meskipun Anda mungkin harus menarik ke sisi jalan, Anda tidak mungkin menabrak mobil atau mengalami serangan jantung. Begitu Anda tahu bahwa tidak ada yang benar-benar bencana yang akan terjadi, pengalaman panik menjadi tidak terlalu mengerikan.

Terapi pajanan untuk serangan panik dan gangguan panik

Dalam terapi eksposur untuk gangguan panik, Anda terkena sensasi fisik panik di lingkungan yang aman dan terkendali, memberi Anda kesempatan untuk belajar cara mengatasi yang lebih sehat. Anda mungkin diminta untuk bernafas, menggelengkan kepala dari sisi ke sisi, atau menahan napas. Latihan yang berbeda ini menyebabkan sensasi serupa dengan gejala panik. Dengan setiap paparan, Anda menjadi kurang takut akan sensasi tubuh internal ini dan merasakan kontrol yang lebih besar atas kepanikan Anda.

Jika Anda memiliki agoraphobia, paparan terhadap situasi yang Anda takuti dan hindari juga disertakan dalam perawatan. Seperti dalam terapi eksposur untuk fobia spesifik, Anda menghadapi situasi yang ditakuti sampai kepanikan mulai hilang. Melalui pengalaman ini, Anda belajar bahwa situasinya tidak berbahaya dan Anda memiliki kendali atas emosi Anda.

Pengobatan untuk serangan panik dan gangguan panik

Obat dapat digunakan untuk sementara mengendalikan atau mengurangi beberapa gejala gangguan panik. Namun, itu tidak mengobati atau mengatasi masalah. Obat bisa berguna dalam kasus yang parah, tapi seharusnya tidak hanya pengobatan yang dilakukan. Pengobatan paling efektif bila dikombinasikan dengan pengobatan lain, seperti terapi dan perubahan gaya hidup, yang mengatasi penyebab gangguan panik.

Obat yang digunakan untuk serangan panik meliputi:

Antidepresan butuh beberapa minggu sebelum mereka mulai bekerja, jadi Anda harus terus menerus melakukannya, tidak hanya saat terjadi serangan panik.

Benzodiazepin. Ini adalah obat anti kecemasan yang bekerja sangat cepat (biasanya dalam 30 menit sampai satu jam). Mengambil mereka saat serangan panik memberikan kelegaan gejala secara cepat. Namun, benzodiazepin sangat adiktif dan memiliki gejala penarikan yang serius, jadi sebaiknya digunakan dengan hati-hati.

Petunjuk swadaya untuk serangan panik

Ketika menghadapi serangan panik, perawatan dan terapi profesional bisa membuat perbedaan besar. Tapi ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu diri Anda sendiri juga:

Pelajari tentang kepanikan dan kecemasan. Cukup mengetahui lebih banyak tentang kepanikan bisa pergi jauh untuk menghilangkan kesusahan Anda. Jadi baca tentang kegelisahan, gangguan panik, dan respons fight-or-flight yang dialami saat terjadi serangan panik. Anda akan mengetahui bahwa sensasi dan perasaan yang Anda alami saat Anda panik normal dan Anda tidak menjadi gila.

Hindari merokok, alkohol dan kafein. Ini semua bisa memancing serangan panik pada orang yang rentan. Akibatnya, bijak untuk menghindari alkohol, rokok, kopi, dan minuman berkafein lainnya. Jika Anda butuh bantuan untuk menendang kebiasaan merokok, lihat Cara Berhenti Merokok. Juga hati-hati dengan obat-obatan yang mengandung stimulan, seperti pil diet dan obat dingin yang tidak mengantuk.

Pelajari cara mengendalikan pernapasan Anda. Hiperventilasi membawa banyak sensasi (seperti pusing dan sesak dada) yang terjadi saat terjadi serangan panik. Pernapasan dalam, di sisi lain, bisa meringankan gejala panik. Dengan belajar mengendalikan pernapasan Anda, Anda mengembangkan keterampilan mengatasi yang dapat Anda gunakan untuk menenangkan diri saat Anda mulai merasa cemas. Jika Anda tahu cara mengendalikan pernapasan Anda, Anda juga cenderung menciptakan sensasi yang sangat Anda takutkan.

Latih teknik relaksasi. Saat dipraktekkan secara teratur, aktivitas seperti yoga, meditasi, dan relaksasi otot progresif memperkuat respons relaksasi tubuh – kebalikan dari respons stres yang terlibat dalam kecemasan dan kepanikan. Dan praktik relaksasi ini tidak hanya mempromosikan relaksasi, tapi juga meningkatkan perasaan senang dan tenang. Jadi, buatlah waktu untuk mereka dalam rutinitas harian Anda.

Terhubung tatap muka dengan keluarga dan teman. Kecemasan tumbuh subur saat Anda merasa terisolasi sehingga secara teratur menjangkau orang-orang yang peduli dengan Anda. Jika Anda merasa tidak memiliki siapa pun untuk berpaling, jelajahi cara untuk bertemu orang baru dan membangun persahabatan yang mendukung.

Berolahraga secara teratur. Olahraga adalah pereda kecemasan alami jadi usahakan untuk bergerak setidaknya 30 menit pada hampir setiap hari (tiga sesi 10 menit sama baiknya). Latihan aerobik ritmis yang membutuhkan gerakan kedua lengan dan kaki Anda-seperti berjalan, berlari, berenang, atau menari-bisa sangat efektif.

Tidur yang cukup. Kualitas tidur yang tidak mencukupi atau buruk dapat membuat kegelisahan menjadi lebih buruk, jadi cobalah tidur tujuh sampai sembilan jam dengan kualitas tidur semalam. Jika tidur nyenyak adalah masalah bagi Anda, tip untuk mendapatkan tidur yang nyenyak bisa membantu.

Semoga artikel ini menambah wawasan anda.