“Kanker Rahim” Gejala, Penyebab dan Perawatan

Jika Anda telah didiagnosis menderita kanker rahim, yang pertama anda pasti menemui tim medis berpengalaman dalam mendiagnosis dan merawat kanker rahim. Tim medis memahami dampak kanker rahim dan endometrium pada kehidupan Anda, kesuburan, kesehatan psikologis dan keluarga Anda. Terobosan baru-baru ini telah menghasilkan banyak kemajuan dalam pendekatan personal untuk berbagai jenis kanker, termasuk kanker sistem reproduksi wanita seperti kanker rahim dan kanker endometrium.

Tahapan

Jika Anda baru saja didiagnosis, ini akan dilakukan peninjauan patologi untuk memastikan diagnosis dan informasi stadium dan perkembangan rencana pengobatan. Jika ini mengalami kekambuhan, maka akan dilakukan pengujian komprehensif dan mengidentifikasi pendekatan pengobatan yang sesuai dengan kebutuhan anda.

Sistem TNM untuk kanker rahim

Kanker rahim dipentaskan menggunakan sistem TNM:

  • Tumor (T) menggambarkan ukuran tumor asli.
  • Lymph Node (N) menunjukkan apakah kanker tersebut ada di kelenjar getah bening.
  • Metastasis (M) mengacu pada apakah kanker telah menyebar ke bagian tubuh lainnya, seperti hati, tulang dan otak.

Begitu nilai T, N dan M telah ditetapkan, maka akan dilakukan tahap selanjutnya.

Tahap Perkembangan

Membuat keputusan perawatan terdidik dimulai dengan stadium, atau perkembangan dari penyakit ini. Dengan menggunakan hasil tes diagnostik Anda untuk mengembangkan rencana perawatan yang tepat untuk Anda.

Jika Anda baru saja didiagnosis, akan meninjau patologi Anda untuk memastikan diagnosis dan informasi stadium yang benar dan mengembangkan rencana pengobatan yang dipersonalisasi. Jika Anda mengalami kekambuhan, kami akan melakukan pengujian komprehensif dan mengidentifikasi pendekatan pengobatan sesuai dengan kebutuhan Anda.

Stadium III kanker rahim

T3, N0, M0: Baik kanker telah menyebar di luar rahim atau ke jaringan terdekat di daerah panggul.

  1. Stadium IIIA (T3a, N0, M0): Kanker telah menyebar ke permukaan luar rahim (disebut serosa) dan / atau ke tuba falopi atau ovarium (adneksa). Kanker belum menyebar ke kelenjar getah bening atau jauh.
  2. Stadium IIIB (T3b, N0, M0): Kanker telah menyebar ke vagina atau ke jaringan di sekitar rahim (parametrium). Kanker belum menyebar ke kelenjar getah bening atau jauh.
  3. Stadium IIIC1 (T1 sampai T3, N1, M0): Kanker tumbuh di tubuh rahim. Ini mungkin telah menyebar ke beberapa jaringan di dekatnya, namun tidak tumbuh ke dalam kandung kemih atau rektum. Kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening panggul tapi tidak ke kelenjar getah bening di sekitar aorta atau tempat yang jauh.
  4. Stadium IIIC2 (T1 sampai T3, N2, M0): Kanker berkembang di tubuh rahim. Ini mungkin telah menyebar ke beberapa jaringan di dekatnya, namun tidak tumbuh ke dalam kandung kemih atau rektum. Kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening di sekitar aorta (kelenjar getah bening peri-aorta) namun tidak sampai ke tempat yang jauh.

Stadium IV kanker rahim

Kanker telah menyebar ke permukaan dalam kandung kemih atau rektum (bagian bawah usus besar), ke kelenjar getah bening di selangkangan dan ke organ jauh, seperti tulang, omentum atau paru-paru.

  • Stadium IVA (T4, any N, M0): Kanker telah menyebar ke lapisan dalam rektum atau kandung kemih (disebut mukosa). Ini mungkin atau mungkin tidak menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya namun belum menyebar ke tempat yang jauh.
  • Stadium IVB (setiap T, N, M1): Kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening yang jauh, perut bagian atas, omentum, atau organ jauh dari rahim, seperti tulang, omentum, atau paru-paru. Kanker bisa bermacam-macam dan mungkin atau mungkin tidak menyebar ke kelenjar getah bening.

Tes Biopsi

Biospy endometrium adalah tes diagnostik umum untuk kanker rahim. Selama prosedur ini, sampel sel dikeluarkan dari dalam rahim dan dikirim ke laboratorium untuk diperiksa di bawah mikroskop. Ahli onkologi ginekologi kami menggunakan alat baru yang dapat menghindari inkonsistensi jumlah jaringan yang diambil selama biopsi endometrium tradisional. Alat baru ini menggunakan sikat dengan proses hisap built-in, yang dapat mengurangi rasa sakit dan ketidaknyamanan pada pasien. Selain itu, perangkat baru ini bisa menghilangkan masalah kontaminasi sel serviks.

Apa itu biopsi?

Selama biopsi, dokter memindahkan sampel jaringan cairan dari tubuh. Seorang ahli patologi memeriksa sel-sel di bawah mikroskop untuk melihat apakah itu bersifat seperti kanker. Jika sel-sel tersebut ditemukan bersifat kanker, biopsi dapat membantu menentukan apakah ini terdapat di tempat biopsi atau di tempat lain di bagian tubuh yang menyebar ke tempat biopsi.

Beberapa biopsi dilakukan dengan panduan gambar, seperti ultrasound, computed tomography (CT) atau magnetic resonance imaging (MRI). Hal ini dilakukan untuk mengumpulkan sel-sel dari bagian tubuh yang lebih dalam. Dengan melakukan ini, maka anda akan menerima anestasi untuk mengutangi rasa sakit. Dibandingkan dengan tes diagnostik lain untuk kanker, biopsi sering kali memberikan diagnosis yang lebih pasti.

Beberapa situs yang biasanya dibiopsi meliputi payudara, kulit, sumsum tulang, saluran pencernaan, paru-paru, hati, kandung kemih, usus besar dan kelenjar getah bening. Menentukan metode biopsi yang paling tepat berdasarkan beberapa faktor, seperti ukuran, bentuk, lokasi dan karakteristik kelainan.

Kemoterapi untuk kanker rahim

untuk memahami potensi efek samping kemoterapi yang tidak menyenangkan seperti: mual, muntah, rambut rontok dan terjadi luka dimulut. Tim perawatan akan menggunakan beberapa tindakan untuk membantu mengurangi gejala kemoterapi. Sebelum menerima kemoterapi, Anda mungkin menerima pra-pengobatan untuk membantu membuat gejala yang lebih ditolerir.

Apa itu kemoterapi?

Kemoterapi adalah penggunaan obat antikanker yang dirancang untuk memperlambat atau menghentikan pertumbuhan sel kanker yang membelah dengan cepat di tubuh. Obat-obatan dapat digunakan:

  • Menghancurkan sel kanker
  • Mengecilkan tumor
  • Menghancurkan sel kanker yang tersisa
  • Meredakan gejala kanker lanjut

Metode pemberian kemoterapi

Beberapa metode pemberian kemoterapi meliputi:

  1. Secara lisan (melalui mulut sebagai pil atau cairan)
  2. Intravena (dengan infus ke pembuluh darah)
  3. Topikal (seperti krim pada kulit)
  4. Injeksi

Penempatan langsung (melalui tusukan lumbal atau perangkat yang ditempatkan di bawah kulit kepala)
Ketika obat kemoterapi berjalan melalui aliran darah untuk mencapai sel-sel di seluruh tubuh, itu disebut kemoterapi sistemik. Ketika obat kemoterapi diarahkan ke area tertentu di tubuh, itu disebut kemoterapi regional.

Tim perawatan

Bagi sebagian besar pasien kami, ahli onkologi medis berfungsi sebagai dokter utama mereka. Ahli onkologi medis kami memiliki keahlian dan pelatihan dalam mendiagnosis kanker dan memberikan kemoterapi, imunoterapi, terapi tertarget dan terapi hormon. Mereka akan bekerja sama dengan Anda dan seluruh tim perawatan untuk mendiskusikan pilihan kemoterapi berdasarkan kebutuhan pribadi Anda.

Pendekatan pengobatan individual

Saat Anda tiba di rumah sakit, ahli onkologi medis Anda akan meninjau riwayat kesehatan dan melakukan evaluasi diagnostik penuh, kemudian menyajikan rencana perawatan berdasarkan diagnosis spesifik Anda. Kemoterapi adalah bagian penting dari perawatan bagi banyak pasien kami. Dokter kami menggunakan protokol perawatan standar dan menerapkan obat berbasis bukti.

Jika kemoterapi bagian dari perawatan anda, ahli onkologi medis akan menggoordinasikan dosis dan jadwal anda. Kemoterapi dengan modalitas perawatan lain seperti: target terapi, operasi dan terapi radiasi.

Mengelola kemoterapi efek samping

Tenyata melakukan kemoterapi ini juga dapat merusak sel sehat dan menimbulkan efek samping yang tidak menyenangkan, seperti mual, muntah, rambut rontok, kelelahan dan luka mulut. Tim perawatan Anda akan menyediakan berbagai layanan perawatan yang mendukung untuk membantu Anda mencegah atau mengelola efek samping selama perawatan kemoterapi.

Bedah untuk kanker rahim

Bergantung pada jenis dan stadium kanker, serta kekhawatiran kesuburan individual Anda, kami dapat melakukan berbagai prosedur bedah kanker rahim, termasuk:

  • Histerektomi: Selama histerektomi, rahim dan leher rahim diangkat.
  • Radikal histerektomi: Meskipun beberapa pilihan pembedahan kanker rahim ada, untuk semua tapi persentase sangat kecil dari wanita dengan kanker rahim, histerektomi radikal akan diperlukan. Jenis operasi kanker rahim ini melibatkan pengangkatan rahim, leher rahim dan ovarium, serta seluruh jaringan sekitarnya (parametria) dan bagian atas vagina.
  • Limfadenektomi: Kelenjar getah bening di panggul juga bisa diangkat. Dokter Anda mungkin menyingkirkan kelenjar getah bening sebagai bagian dari histerektomi untuk mengelompokkan kanker dan mengembangkan rencana perawatan kanker rahim yang lebih ditargetkan.
  • Eksplanasi panggul: Bagi wanita dengan kanker rahim berulang atau lanjut, ekstasiasi panggul bisa menjadi pilihan. Selama operasi kanker jenis ini, rahim, leher rahim, vagina, ovarium, kandung kemih, rektum dan kelenjar getah bening di dekatnya diangkat. Jaringan dari tempat lain di tubuh digunakan untuk merekonstruksi vagina, dan urin dan tinja dilewatkan ke kantong luar.

Mengatasi masalah kesuburan

Jika Anda ingin mempertahankan kesuburan Anda, pakar onkologi bedah mungkin bisa menjaga indung telur Anda. Pasien yang memerangi penyakit yang lebih kompleks mungkin bukan kandidat untuk pilihan ini. Kami akan membahas berbagai prosedur hemat kesuburan dengan Anda.

Apa itu onkologi bedah?

Pembedahan digunakan untuk mendiagnosis, stadium dan mengobati kanker serta beberapa gejala terkait kanker. Di Pusat Pengobatan Kanker, ahli bedah berpengalaman kami telah melakukan ribuan prosedur dan akan mendiskusikan pilihan bedah yang sesuai dengan kebutuhan pribadi Anda. Kandidat untuk operasi tergantung pada faktor-faktor seperti tipe, ukuran, lokasi, tingkat dan stadium tumor, serta faktor kesehatan umum seperti usia, kebugaran fisik dan komorbiditas medis lainnya.

Bagi banyak pasien, operasi akan dikombinasikan dengan perawatan kanker lainnya seperti kemoterapi, terapi radiasi atau terapi hormon. Ini mungkin diberikan sebelum operasi (neoadjuvant) atau setelah operasi (adjuvant) untuk membantu mencegah pertumbuhan, penyebaran atau kambuhnya kanker.

Pada awal proses perencanaan pengobatan, secara proaktif mengelola efek samping dari operasi. Ahli nutrisi, terapis rehabilitasi dan dokter naturopati kami siap untuk bekerja dengan ahli onkologi bedah Anda untuk mendukung penyembuhan dan kualitas hidup Anda. Ahli bedah rekonstruktif melakukan prosedur untuk mengembalikan penampilan dan fungsi tubuh setelah operasi.

Program Pemulihan Bedah Lanjutan

Advanced Surgical Recovery Program (ASURE) dirancang untuk membantu pasien pulih dari operasi lebih cepat dan dengan komplikasi yang lebih sedikit. ASURE dimaksudkan untuk memperbaiki hasil bedah dan meningkatkan pengalaman pasien sebelum, selama dan setelah operasi, sementara juga mengurangi masa tinggal keseluruhan pasien secara keseluruhan.

Menggabungkan rehabilitasi pasca operasi dengan pra-habilitasi, dengan mempersiapkan pasien sebelum operasi. Dibandingkan dengan perawatan tradisional, program ASURE dirancang untuk memperbaiki kualitas hidup pasien segera setelah operasi dan dalam jangka panjang.

Penggunaan metode pemulihan yang disempurnakan terbukti mengurangi kelelahan, komplikasi pasca operasi dan jumlah narkotika yang digunakan dalam perawatan pasca operasi, sekaligus membantu pasien melanjutkan aktivitas sehari-hari mereka dengan lebih cepat.

Terapi radiasi untuk kanker rahim

Kami menggunakan bentuk terapi radiasi yang sangat bertarget untuk mengobati kanker rahim, bersamaan dengan perawatan inovatif lainnya, seperti terapi hormon untuk melawan pertumbuhan sel kanker baru. Dengan memfokuskan radiasi secara langsung pada tumor atau tempat tumor, terapi ini mengurangi risiko terkena efek samping radiasi umum, termasuk masalah yang berkaitan dengan fungsi gastrointestinal dan seksual.

Ada dua jenis terapi radiasi kanker rahim:

  1. Terapi radiasi sinar eksternal (EBRT): Memberikan dosis tinggi radiasi ke sel kanker rahim dari luar tubuh, menggunakan berbagai teknologi berbasis mesin.
  2. Brachytherapy dosis tinggi (HDR) (radiasi internal): Memberikan dosis tinggi radiasi dari implan yang ditempatkan di dekat, atau di dalam, tumor di rahim.

Apa itu terapi radiasi?

Terapi radiasi menggunakan energi yang ditargetkan (mis., Sinar-X, zat radioaktif) untuk menghancurkan sel kanker, mengecilkan tumor dan mengurangi gejala terkait kanker tertentu. Ini bisa digunakan:

  • Sebagai pengobatan utama untuk menghancurkan sel kanker
  • Dalam kombinasi dengan pengobatan lain untuk menghentikan pertumbuhan sel kanker
  • Sebelum pengobatan lain mengecilkan tumor
  • Setelah pengobatan lain menghentikan pertumbuhan sel kanker yang tersisa
  • Untuk meredakan gejala kanker lanjut

Jenis radiasi

Beberapa metode penyampaian terapi radiasi meliputi:

  1. Terapi radiasi sinar eksternal – radiasi diarahkan dari mesin di luar tubuh ke sel kanker di dalam tubuh. (Contoh: Terapi radiasi konformal 3D, IMRT, IGRT, TomoTherapy, radiosurgery stereotactic)
  2. Terapi radiasi internal – bahan radioaktif ditempatkan (melalui kateter atau pembawa lainnya) secara langsung ke dalam atau di dekat tumor. (Contoh: brachytherapy dosis tinggi)
  3. Terapi radiasi sistemik – zat radioaktif (yang ditelan atau disuntikkan) berjalan melalui darah untuk menemukan dan menghancurkan sel kanker. (Contoh: terapi yodium radioaktif)

Tim perawatan

Ahli onkologi radiasi mengkhususkan diri dalam memberikan dosis radiasi maksimum pada tumor dengan sedikit kerusakan pada jaringan dan organ yang sehat. Ahli onkologi radiasi kami akan bekerja sama dengan Anda dan tim perawatan lainnya untuk memberikan terapi radiasi berdasarkan kebutuhan pribadi Anda.

Pendekatan pengobatan individual

Terapi radiasi merupakan bagian penting dari perawatan bagi banyak pasien kami. Karena setiap tipe kanker memerlukan pendekatan yang berbeda, rencana perawatan Anda akan didasarkan pada kebutuhan unik dan tujuan pengobatan Anda. Ahli onkologi radiasi menggunakan teknik pencitraan tingkat lanjut sebelum dan selama perawatan radiasi sehingga dapat melacak tumor dengan cermat.

Dengan menggunakan teknologi radiasi untuk memberikan dosis radiasi maksimum pada tumor, dengan dampak yang lebih kecil pada jaringan dan organ yang sehat. Dengan demikian, dapat memberikan pilihan kepada pasien yang telah mencapai dosis maksimal radiasi tradisional yang dapat ditolerir.

Mengelola efek samping radiasi

Terapi radiasi yang khas dapat merusak tubuh dan menimbulkan efek samping yang tidak menyenangkan, seperti perubahan kulit, kelelahan, mual dan efek samping lainnya, tergantung pada bagian tubuh Anda yang sedang dirawat. Selama perawatan radiasi, berbagai layanan perawatan yang mendukung akan bekerja sama dengan untuk mengurangi efek samping dan meningkatkan kualitas hidup Anda.

Brachytherapy HDR

Brachytherapy HDR dengan terapi radiasi sinar eksternal (EBRT) dan kemoterapi untuk mengobati kanker rahim tingkat lanjut. Balok radiasi ditargetkan di dalam rahim, mengendalikan lokasi dan intensitas serta menawarkan konsentrasi dosis yang lebih tepat. Paparan radiasi pada jaringan uterus yang sehat dan organ terdekat berkurang atau dihilangkan, mengurangi efek samping fungsi pencernaan dan seksual.

Brachytherapy dosis tinggi (HDR)?

Brachytherapy dosis tinggi (HDR) adalah jenis terapi radiasi internal yang memberikan radiasi dari implan yang ditempatkan di dekat atau di dalam tumor di tubuh. Karena kanker sering mempengaruhi organ dan struktur penting lainnya, penting bagi pengobatan radiasi agar terfokus secara ketat pada tumor untuk meminimalkan efek samping yang serius.

Teknik ini memastikan dosis radiasi maksimum diberikan pada jaringan kanker, sekaligus meminimalkan paparan jaringan sehat di sekitarnya.

Bagaimana itu bekerja

Dengan bentuk brakiterapi ini, kateter berongga yang kecil sekali dimasukkan untuk sementara ke dalam tumor. Sebelum melakukan perawatan, maka akan dilakukan pemeriksaan posisi kaateter dengan presisi milimeter. Selanjutnya, serangkaian pelet radioaktif dimasukkan ke dalam setiap kateter. Kontrol panduan komputer:

Seberapa jauh pelet masuk ke kateter untuk secara tepat menargetkan lokasi tumor
Berapa lama pelet tetap berada di kateter untuk melepaskan dosis radiasi.

Onkologi ginekologi untuk kanker rahim

Onkologi ginekologi melakukan pemeriksaan panggul, ahli onkologi ginekologi akan memesan tes diagnostik yang sesuai untuk menentukan pengobatan terbaik. Ini mungkin termasuk biopsi dan pemindaian pencitraan, serta tes darah. Pilihan pengobatan yang tersedia dan juga cara-cara yang mendukung layanan dapat digabungkan ke dalam rencana perawatan Anda.

Mengindentifikasi pengobatan dengan menggunakan obat berbasis bukti, menyesuaikan program dengan masing-masing pasien. Rencana perawatan Anda mungkin termasuk operasi, kemoterapi atau terapi dengan antibodi monoklonal. Semuanya tergantung pada kasus dan preferensi Anda.

  • Seberapa sering untuk mendapat perawatan?

Begitu Anda memulai perawatan kanker rahim, Anda akan bertemu dengan tim kanker ginekologi kira-kira setiap tiga sampai empat minggu. Setiap kali, Anda akan menjalani tes darah lengkap dan pemeriksaan fisik. Anda juga akan melihat anggota tim perawatan yang lain, mungkin termasuk ahli diet, dokter naturopati dan manajemen nyeri.

  • Kesuburan berhubungan dengan wanita muda

Bagi wanita dengan kanker rahim awal, operasi penyelamatan dengan kesuburan mungkin merupakan pilihan pengobatan. Kami mempertimbangkan masalah kesuburan untuk wanita yang lebih muda dan kami memberikan dukungan untuk semua wanita yang mengalami efek samping seksual akibat pengobatan kanker rahim, melalui program Dukungan Survivorship kami.

Jika Anda ingin mempertahankan kesuburan Anda selama perawatan kanker rahim, ahli onkologi ginekologi dapat mendiskusikan berbagai prosedur hemat kesuburan yang tepat untuk Anda.

Apa itu onkologi ginekologi?

Onkologi ginekologi melibatkan diagnosis dan pengobatan kanker pada sistem reproduksi wanita. Program Onkologi Ginekologi memberikan perawatan inovatif untuk wanita dengan kanker ginekologi, termasuk yang berikut ini:

  • Kanker serviks
  • Kanker ovarium
  • Kanker rahim
  • Kanker vagina
  • Kanker vulva

Tim perawatan yang berpengalaman

Jika Anda memiliki kanker ginekologi, penting untuk memiliki onkologi ginekologi sebagai bagian dari tim kanker Anda. Ahli onkologi ginekologi berperan untuk mengobati keganasan ginekologi menggunakan teknologi maju yang membantu menyalurkan jaringan sehat. Ahli onkologi dan tim perawatan Anda menyesuaikan perawatan dengan kebutuhan spesifik Anda, mengurangi efek samping dan mengatasi masalah seperti kesuburan atau masalah fungsi seksual.

Pendekatan pengobatan individual

Sebelum memulai perawatan, ahli onkologi ginekologi melakukan evaluasi diagnostik lengkap, termasuk tes panggul, ultrasound, laboratorium dan tes pencitraan, untuk menentukan jenis dan stadium kanker yang tepat. Untuk melakukan operasi pementasan yang akurat dan pembedahan cytoreductive (debulking) untuk menemukan dan menyingkirkan tumor yang telah menyebar di daerah panggul dan perut.

Karena kanker ginekologis rumit, pengobatan sering melibatkan banyak modalitas seperti operasi, kemoterapi dan terapi radiasi. Untuk penderita kanker yang telah menyebar melalui perut, ahli onkologi ginekologi dapat memberikan kemoterapi langsung di rongga perut, yang disebut kemoterapi intraperitoneal (IP). Selain itu, dapat juga memberikan alternatif invasif minimal untuk operasi yang rumit, seperti operasi robotik.

Pilihan menyusut kesuburan

Jika Anda ingin memiliki anak, penting untuk diketahui bahwa pengobatan kanker ginekologis tertentu dapat mengganggu kesuburan dan mencegah atau mempersulit kehamilan. Kami akan menjawab pertanyaan dan pertanyaan Anda sehingga Anda dapat memutuskan apa yang sesuai untuk Anda. Jika Anda memutuskan ingin mempertahankan kesuburan Anda, maka akan melakukan proses perawatan untuk sistem ini.

Mengelola efek samping

Selain masalah kesuburan, ahli onkologi ginekologi memahami dampak kanker ginekologi dan perawatannya terhadap aspek lain dari kehidupan seorang wanita, termasuk seksualitas, kesejahteraan fisik dan emosional serta dinamika keluarga. Selama perawatan Anda, maka akan diberikan layanan onkologi integratif, seperti terapi nutrisi, pengobatan naturopati, manajemen nyeri, konseling dan terapi fisik untuk membantu mengurangi efek samping terkait pengobatan, termasuk efek samping seksual, dan meningkatkan kualitas hidup Anda.

Kanker endometrium

Kanker endometrium adalah sejenis kanker rahim dan merupakan kanker ginekologis yang paling umum (termasuk kanker rahim, leher rahim, ovarium, vulva, vagina dan saluran tuba). Ini berkembang dari pertumbuhan sel yang tidak normal di lapisan dalam rahim, yang disebut endometrium.

Gejala kanker endometrium yang umum

Sebagian besar wanita didiagnosis menderita kanker endometrium – sekitar 90 persen, mengalami pola pendarahan vagina yang abnormal, seperti antara periode atau setelah menopause. Gejala lainnya meliputi:

  • Pelepasan vagina yang tidak normal dan tidak berdarah
  • Nyeri pelvis atau kram
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • Sebuah tumor atau massa

Gejala ini mungkin juga muncul dalam kondisi non-kanker. Tidak ada tes skrining yang dirancang untuk mendeteksi kanker endometrium, dan sering terlewatkan oleh tes Pap, jadi penting untuk berkonsultasi dengan dokter tentang kelainan diagnosis yang tepat.

Pengobatan lanjutan untuk kanker endometrium

Pengobatan kanker endometrium yang umum meliputi:

Pembedahan: Pengobatan lini pertama yang paling umum untuk kanker endometrium adalah histerektomi untuk mengeluarkan rahim dan leher rahim, bersamaan dengan tabung dan ovarium. Untuk tujuan stadium dan diagnostik, kelenjar getah bening di perut dan panggul juga bisa diangkat. Bila memungkinkan, prosedur ini dapat dilakukan dengan operasi robot invasif minimal.

Terapi radiasi: Jika pasien tidak dapat menjalani operasi karena beberapa alasan, terapi radiasi dapat digunakan sebagai pengobatan primer. Dengan menunjukkan tumor secara langsung dengan teknologi yang tepat, terapi radiasi dirancang untuk membunuh kanker sekaligus mengurangi jumlah kerusakan pada jaringan sehat.

Dua jenis terapi radiasi untuk mengobati kanker endometrium:

Terapi radiasi sinar eksternal (EBRT), yang memberikan radiasi eksternal dosis tinggi ke sel kanker yang ditargetkan melalui berbagai teknologi berbasis mesin.

Brachytherapy dosis tinggi (HDR) (radiasi internal), yang memberikan radiasi dosis tinggi dari implan yang ditempatkan dekat atau di dalam tumor endometrium

Kemoterapi: Dalam beberapa kasus, kemoterapi mungkin direkomendasikan setelah operasi. Sementara kemoterapi menargetkan sel kanker, namun juga dapat merusak sel sehat dan menyebabkan efek samping tertentu. Akan menggunakan sejumlah tindakan untuk mengantisipasi dan mengatasi efek samping kemoterapi yang terkait untuk membuat Anda lebih nyaman.

Terapi Hormon: Dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, terutama untuk mengobati kekambuhan kanker endometrium, tim asuhan Anda mungkin merekomendasikan terapi hormon, yang dirancang untuk menurunkan tingkat estrogen dalam tubuh untuk memperlambat pertumbuhan kanker. Salah satu rejimen yang umum dapat mencakup progestin, bentuk sintetis progesteron yang dirancang untuk memperlambat atau menghentikan pertumbuhan sel kanker.

Obat lain dapat mengurangi kadar estrogen atau menghambat pengaruhnya pada sel kanker, termasuk agonis hormon tamoxifen dan gonadoptropin.

Pelestarian kesuburan: Pengobatan untuk kanker endometrium dapat mempengaruhi kemampuan wanita untuk hamil, terutama jika perawatan yang dianjurkan mencakup operasi. Bahkan tanpa operasi, kemoterapi atau terapi radiasi bisa merusak sistem reproduksi. Dalam kasus tersebut, kriopreservasi korteks ovarium dapat menjadi pilihan bagi wanita usia subur yang ingin mempertahankan kemampuan mereka untuk hamil setelah perawatan kanker.

Kriopreservasi korteks ovarium melibatkan jaringan ovarium beku sebelum pengobatan kanker, kemudian menanamkan jaringan yang dicairkan setelah perawatan selesai.

Gejala kanker rahim

Meskipun tidak selalu terjadi, perdarahan abnormal merupakan tanda umum kanker rahim. Pemeriksaan panggul rutin dapat memperbaiki kemungkinan deteksi dini; Namun, tidak ada tes skrining standar untuk kanker rahim.

Gejala kanker rahim yang umum bisa meliputi:

Perdarahan atau bercak vagina: Ini termasuk pendarahan vagina di antara periode menstruasi, atau perdarahan setelah hubungan intim atau setelah menopause.

Kelainan pada vagina: Beberapa wanita mengalami pelepasan berair atau berdarah sebagai gejala penyakit mereka, meskipun ini sering merupakan pertanda infeksi atau kondisi non-kanker lainnya.

Nyeri atau tekanan panggul: Nyeri saat bersenggama atau di lain waktu mungkin merupakan gejala kanker rahim, atau tanda kondisi yang kurang serius. Wanita yang mengalami pendarahan vagina yang tidak terduga, bercak atau tidak biasa harus mendiskusikan gejala ini dengan ginekolog mereka.

Faktor risiko kanker rahim

Sarkoma uterus dan kanker endometrium memiliki faktor risiko yang berbeda. Memiliki satu faktor risiko kanker rahim, atau bahkan beberapa, tidak berarti Anda akan terkena penyakit ini. Demikian juga, tidak memiliki faktor risiko yang umum tidak berarti Anda tidak akan terkena kanker. Beberapa faktor risiko, seperti kelebihan berat badan dan memiliki gula darah tinggi, bisa diatasi melalui perubahan gaya hidup.

Faktor risiko kanker endometrium

Faktor-faktor tertentu dapat meningkatkan risiko wanita terkena kanker endometrium, namun tidak selalu menyebabkan penyakit ini. Faktor risiko yang umum untuk kanker endometrium meliputi:

Umum

Usia: Kebanyakan wanita yang didiagnosis menderita kanker endometrium berusia di atas 50 tahun dan telah mengalami menopause.

Meningkatnya jumlah siklus haid: Wanita yang memiliki siklus haid lebih banyak dalam hidup mereka memiliki peningkatan risiko kanker endometrium. Ini termasuk mereka yang memulai menstruasi sebelum usia 12 tahun dan yang mengalami masa menopause setelah usia 50 tahun.

Tidak ada kehamilan sebelumnya: Periset sedang menyelidiki mengapa kehamilan tampaknya mengurangi risiko kanker endometrium.

Selama kehamilan, keseimbangan hormonal wanita bergeser, dengan tubuhnya menghasilkan lebih banyak progesteron dan sedikit estrogen. Siklus menstruasi yang tidak teratur dan ketidaksuburan juga dapat menyebabkan ketidakseimbangan kadar estrogen dan progesteron, yang dapat meningkatkan risiko kanker endometrium.

Tubuh

  • Obesitas: Jaringan lemak cenderung menghasilkan kadar estrogen yang lebih tinggi, terutama setelah menopause, yang meningkatkan risiko kanker endometrium untuk wanita yang lebih tua dan kelebihan berat badan.
  • Sindrom metabolik: Sindrom ini terjadi ketika serangkaian kondisi tertentu berkembang bersamaan, seperti lemak ekstra di sekitar perut, gula darah tinggi, tekanan darah tinggi, tingkat trigliserida tinggi dan rendahnya tingkat kepadatan tinggi lipoprotein dalam darah.

Kondisi lain

  • Diabetes
  • Hiperplasia endometrium
  • Tumor dan sindrom ovarium
  • Perawatan sebelumnya

Terapi penggantian estrogen: Mengganti estrogen tanpa meningkatkan tingkat progesteron setelah menopause dapat meningkatkan risiko wanita terkena kanker endometrium.
Tamoxifen: Wanita yang diobati dengan obat kanker payudara tamoxifen memiliki peningkatan risiko terkena penyakit ini.

Faktor risiko genetik

Hereditas memainkan peran kunci dalam pengembangan kanker ginekologi tertentu, karena kerusakan pada gen yang melibatkan pertumbuhan sel dan perbaikan DNA terakumulasi dari waktu ke waktu. Riwayat kanker dalam keluarga belum tentu berarti Anda berisiko tinggi terkena penyakit ini. Sekitar 5 persen kanker rahim dikaitkan dengan faktor keturunan. Wanita yang mewarisi mutasi pada gen BRCA atau gen PTEN mungkin juga berisiko tinggi terkena kanker endometrium.

Jika beberapa anggota keluarga Anda menderita kanker endometrium atau sindrom Lynch, Anda mungkin menjadi kandidat untuk tes genetik. Sindrom Lynch mungkin disebabkan oleh mutasi pada beberapa gen perbaikan mismatch. Gen ini biasanya bertanggung jawab memperbaiki DNA yang rusak. Ketika salah satu dari gen ini tidak berfungsi, sel dapat mengalami kesalahan dalam DNA mereka, yang berpotensi menyebabkan mutasi gen lainnya.