Penyebab Kerusakan Pada Gigi

Gigi merupakan alat bantu yang anda gunakan untuk melumatkan makanan di dalam mulut sebelum menelannya. Siapa sih, yang gak mau giginya terlihat sehat, bersih tanpa berlobang? Semua pasti mau. Namun, itu bukan hanya sekedar gitu ajah, anda harus merawat gigi juga dari kerusakan. Baik itu melalui makanan yang anda makan taupun dari miinuman yang dapat menyebabkan kerusakan gigi dan juga harus rajin menyikat gigi.

Apa yang menyebabkan kerusakan?

Kerusakan gigi adalah kerusakan yang terjadi saat kuman (bakteri) di mulut anda membuat asam yang menggerogoti gigi. Hal ini dapat menyebabkan lubang di gigi, disebut rongga. Jika tidak di obati, kerusakan gigi bisa menyebabkan rasa sakit, infeksi dan kehilangan gigi.

Kerusakan gigi juga dikenal sebagai karies gigi atau gigi berlubang. Rongga bisa berupa sejumlah warna yang berbeda dari kuning ke hitam. Ini mungkin termasuk rasa sakit dan kesulitan untuk makan. Komplikasi meliputi peradangan jaringan di sekitar gigi, kehilangan gigi dan infeksi.

Penyebab karies adalah asam dari bakteri yang melarutkan jaringan keras gigi (enamel, dentin dan sementum). Asam ini dihasilkan dari sisa makanan atau gula pada permukaan gigi. Gula sederhana dalam makanan adalah sumber energi utama bakteri tinggi gula sederhana adalah faktor resiko. Faktor resiko meliputi kondisi yang mengakibatkan kurang air liur seperti: diabetel melitus, sidrom Sjogren dan beberapa obat.

Obat yang menurunkan produksi air liur meliputi antihistamin dan antidepresan. Karies juga terkait dengan kemiskinan, pembersihan mulut yang buruk dan gusi yang surut sehingga menyebabkan timbulnya akar gigi. Mengobati karies gigi seorang ibu dapat menurunkan risiko pada anak-anaknya dengan mengurangi jumlah bakteri tertentu.

Ini memiliki tiga lapisan yaitu:

  1. Lapisan luar yang keras disebut enamel.
  2. Lapisan tengah disebut dentin.
  3. Bagian tengah gigi disebut pulpa. Ini berisi saraf dan pembuluh darah.

Bakteri dan makanan bisa menyebabkan kerusakan gigi. Zat lengket dengan jelas yang disebut plak selalu terbentuk pada gigi dan gusi Anda. Plak mengandung bakteri yang mengonsumsi gula dalam makanan yang Anda makan. Sebagai bakteri pakaan, mereka membuat asam. Asam menyerang gigi selama 20 menit atau lebih setelah anda makan. Seiring waktu, asam ini merusak anemel gigi, yang menyebabkan kerusakan gigi.

Hal-hal yang membuat Anda lebih mungkin mengalami kerusakan gigi meliputi:

  • Menyikat dan membersihkan gigi secara teratur itu saja tidak cukup tanpa memeriksa gigi ke dokter untuk di periksa dan dibersihkan.
  • Mengonsumsi makanan yang tinggi gula dan karbohidrat lainnya, yang memberi makan bakteri di mulut Anda.
  • Tidak cukup fluoride. Fluorida membantu mencegah kerusakan gigi dengan membuat gigi lebih tahan terhadap asam yang diproduksi oleh plak.
  • Air liur menyapu makanan dan gula berbahaya, sehingga membantu melindungi gigi dari pembusukan. Mulut kering mungkin disebabkan oleh kondisi seperti xerostomia atau sindrom Sjögren, dengan menggunakan obat-obatan tertentu, atau dengan bernafas melalui mulut Anda. Orang dewasa yang lebih tua cenderung memiliki mulut kering.
  • Memiliki diabetes.
  • Merokok, menggunakan tembakau meludah (tanpa asap) atau menghirup asap rokok bekas.

Peluruhan Gigi

Peluruhan gigi adalah penghancuran enamel gigi dan lapisan luar gigi yang keras. Ini bisa menjadi masalah bagi anak-anak, remaja dan orang dewasa. Plak, bakteri yang lengket, terus terbentuk di gigi Anda. Saat Anda makan atau minum makanan yang mengandung gula, bakteri dalam plak menghasilkan asam yang menyerang enamel gigi. Kelengketan plak membuat asam ini kontak dengan gigi Anda dan seiring waktu, enamel bisa rusak. Inilah saat rongga bisa terbentuk.

Anak-anak, yang giginya masih tumbuh, lebih mungkin dibandingkan orang dewasa yang mengalami kerusakan gigi. Hal ini karena mineral pada gigi baru tidak terlalu kuat dan lebih mudah asam untuk dimakan. Bahkan bayi pun berisiko mengalami kerusakan gigi. Bayi yang ditidurkan dengan botol bisa mendapatkan kerusakan gigi, luka nusuk yang disebabkan oleh gula dalam susu, susu formula atau jus.

Bayi tidak dilahirkan dari bakteri penyebab busuk di dalam mulut orang mereka. Tapi mereka bisa mendapatkan bakteri dari orang dewasa yang berbagi sendok atau peralatan lainnya. Rongga lebih sering terjadi pada anak-anak, namun perubahan yang terjadi dengan penuaan, membuat gigi berlubang menjadi masalah orang dewasa juga. Kehilangan gusi dari gigi, dikombinasikan dengan peningkatan kejadian penyakit gusi, dapat mengekspos akar gigi ke plak.

Akar gigi ditutupi dengan sementum, jaringan yang lebih lembut dari enamel. Mereka rentan terhadap pembusukan dan lebih sensitif terhadap sentuhan panas dan dingin. Sudah umum bagi orang berusia di atas 50 tahun untuk mengalami kerusakan akar gigi. Peluruhan disekitar tepi atau margin, tambalan juga biasa terjadi pada orang dewasa yang lebih tua.

Karena banyak orang dewasa yang kurang memiliki manfaat dari perawatan gigi promotif fluorida dan modern saat mereka tumbuh dewasa, mereka sering memiliki sejumlah tambalan gigi. Selama bertahun-tahun, tambalan ini bisa melemahkan dan cenderung patah dan bocor di sekitar tepinya. Bakteri menumpuk di celah kecil ini menyebabkan asam menumpuk yang menyebabkan pembusukan.

Gejala

Seseorang yang mengalami karies mungkin tidak sadar akan penyakitnya. Tanda awal dari lesi karies baru adalah munculnya bintik putih berkapur pada permukaan gigi, yang menunjukkan area demineralisasi enamel. Ini disebut sebagai lesi bintik putih, lesi karies yang baru jadi atau “microcavity”. Lesi yang tampak coklat tua dan mengkilap menunjukkan karies gigi pernah ada namun proses demineralisasi telah berhenti, meninggalkan noda. Peluruhan aktif lebih ringan warnanya dan terlihat kusam.

Pembusukan gigi biasanya tidak menimbulkan gejala sampai Anda memiliki rongga atau gigi yang terinfeksi. Bila ini terjadi, Anda mungkin memiliki:

  • Sakit gigi, yang merupakan gejala yang paling umum.
  • Bengkak di gusi di dekat gigi yang sakit. Ini bisa menjadi pertanda kerusakan gigi yang parah atau kamera gigi yang mengalami abses.
  • Bau mulut atau rasa tidak enak di mulut.
  • Bintik putih, abu-abu, coklat, atau hitam di gigi.

Jika Anda sakit gigi, temui seorang dokter gigi. Terkadang rasa sakit akan hilang untuk sementara waktu, namun kerusakan gigi akan terus bertambah. Jika Anda tidak mendapatkan perawatan, rongga Anda bisa bertambah buruk dan gigi Anda bisa mati.

Karena Enamel dan dentil hancur, rongga menjadi lebih terlihat. Daerah yang terkena perubahan gigi berubah warna dan menjadi lembut saat di sentuh. Setelah pembusukan melewati enamel, tubusan dentin memiliki bagian ke saraf gigi menjadi terbuka yang mengakibatkan rasa sakit sementara dengan paparan makanan panas, dingin atau manis. Peluruhan gigi mungkin tidak menimbulkan rasa sakit. Namun, jika Anda memiliki:

  1. Sakit gigi – baik rasa sakit terus-menerus membuat Anda terjaga atau kadang-kadang sakit tajam tanpa
  2. Penyebab yang jelas
  3. Gigi sensitiv – Anda mungkin merasa nyeri tekan atau sakit saat makan atau minum sesuatu yang panas, dingin atau manis
  4. Bintik abu-abu, coklat atau hitam muncul di gigi Anda
  5. Bau mulut
  6. Rasa gak enak di mulutmu

Diagnosis?

Diagnosis primer melibatkan pemeriksaan terhadap semua permukaan gigi yang terlihat dengan menggunakan sumber cahaya, cermin gigi dan penjelajah yang baik. Radiografi gigi (sinar-X) dapat menunjukkan karies gigi sebelum terlihat, terutama karies di antara rongga gigi. Area karies gigi yang luas sering terlihat pada mata telanjang, namun lesi yang lebih kecil akan sulit untuk dikenali.

Inspeksi visual dan taktil bersama dengan radiografi sering digunakan, khususnya untuk mendiagnosis karies pit dan fisura. Karies awal sering didiagnosis dengan meniupkan udara melintasi permukaan yang tersangka, menghilangkan kelembaban dan mengubah sifat optik email yang tidak ditentukan.

Mendeteksi kerusakan gigi dengan:

  • Memeriksa mulut dan gigi
  • Probing gigi Anda dengan instrumen gigi untuk memeriksa area yang lembut
  • Melihat sinar-X gigi, yang bisa menunjukkan rongga dan pembusukan
  • Dokter gigi Anda juga dapat memberi tahu Anda dari tiga jenis rongga yang Anda miliki – permukaan halus, lubang dan celah, atau akar.

Kadang karies pit dan fissure sulit dideteksi. Bakteri dapat menembus enamel untuk mencapai dentin, namun permukaan luarnya mungkin mengalami remineralisasi, terutama jika fluorida hadir. Karies ini, kadang-kadang disebut sebagai “karies tersembunyi”, terlihat ketika di dekatkan pada radiografi sinar-X, namun pemeriksaan visual gigi akan menunjukkan anamel utuh atau minimal perforasi.

Diagnosis banding untuk karies gigi meliputi fluorosis gigi dan cacat perkembangan gigi termasuk hypomineralization gigi dan hipoplasia pada gigi.

Klasifikasi

Bagian yang menunjukkan gambar lokasi karies secara digital dan klasifikasinya yang terkait. Karies dapat diklasifikasikan menurut lokasi, etiologi, laju perkembangan dan jaringan keras yang terkena. Bentuk klasifikasi ini dapat digunakan untuk mengkarakterisasi kasus kerusakan gigi tertentu agar lebih akurat mewakili kondisi pada orang lain dan juga menunjukkan tingkat keparahan kerusakan gigi.

Dalam beberapa kasus, karies digambarkan dengan cara lain yang mungkin mengindikasikan penyebabnya. Sebagai berikut:

  • Kelas I – oklusal gigi posterior, lubang bukal atau lingual pada geraham, lubang lingual dekat cingulum gigi insisivus rahang atas
  • Kelas II – permukaan proksimal gigi posterior
  • Kelas III – permukaan interproksimal gigi anterior tanpa keterlibatan tepi insisal
  • Kelas IV – permukaan interproksimal gigi anterior dengan keterlibatan tepi insisal
  • Kelas V – serviks sepertiga permukaan wajah atau lingual gigi
  • Kelas VI – insisal atau tepi oklusal sudah aus karena gesekan

Cara Merawat

Perlakuan terbaik untuk kerusakan gigi bergantung pada seberapa parahnya kerusakan gigi. Jika kerusakan gigi tertangkap di awal, sebelum membentuk rongga, Anda mungkin bisa menghentikannya dengan menyikat gigi dengan pasta gigi berfluoride atau mendapatkan perawatan fluorida. And juga dapat menemui dokter gigi untuk perawatan terbaik. Jika pembusukan semakin parah, Anda mungkin perlu malakukan perawatan yang lebih seperti:

  • Melakukan pengisian jika rongga terbentuk: Setelah pembusukan dikeluarkan, lalu mengunakan bahan untuk mengisi lubanh dan mengembalikan gigi kebentuk semuala.
  • Jika pembusukan semakin parah dan gigi rusak parah: ini akan melakukan penggantian buatan untuk bagian gigi.
  • Terinfeksinya saluran akar: Ini akan menghilangkan bubur gigi yang sakit.
  • Penghapusan akar gigi yang rusak berat: Maka akan mengganti gigi dengan jembatan gif atau implan.
  • Memiliki rasa sakit dan bengkak: Ini bisa dilakukan dirumah untuk meredakannya.

Gunakan bungkus es batu atau es dingin di bagian luar pipi Anda selama 10 sampai 15 menit setiap kali, beberapa kali sehari. Selalu letakkan kain tipis di antara es dan kulit Anda. Jangan gunakan air panas.

Pengobatan kerusakan gigi tergantung pada seberapa banyak kerusakan pada gigi.

  • Untuk tahap awal kerusakan gigi – dokter gigi Anda akan berbicara dengan Anda tentang jumlah gula dalam makanan saat Anda makan. Mereka mungkin menggunakan gel fluorida, pernis atau pasta ke daerah tersebut.
  • Fluorida membantu melindungi gigi dengan memperkuat enamel, membuat gigi lebih tahan terhadap asam dari plak sehingga bisa menyebabkan kerusakan gigi.
  • Dokter gigi Anda mungkin mendiskusikan pengisian atau mahkota dengan Anda – ini melibatkan pelepasan gigi, menawarkan anestesi lokal untuk mematikan gigi dan mengisi lubang.
  • Jika kerusakan gigi telah menyebar ke pulpa (di pusat gigi, mengandung darah dan saraf) – ini dapat dikeluarkan dalam proses yang dikenal dengan perawatan saluran akar.
  • Jika gigi rusak parah sehingga tidak bisa dipulihkan – mungkin perlu dilepas. Dokter gigi Anda mungkin bisa mengganti gigi dengan gigitan sebagian, jembatan atau implan.

Pemeriksaan rutin dapat mengidentifikasi rongga dan kondisi gigi lainnya sebelum menimbulkan gejala yang mengganggu dan menimbulkan masalah yang lebih serius. Semakin cepat Anda melakukan perawatan, semakin baik kesempatan Anda membalik tahap awal kerusakan gigi dan mencegah perkembangannya. Jika rongga diobati sebelum menyebabkan rasa sakit, Anda mungkin tidak memerlukan perawatan ekstensif.

Pengobatan rongga tergantung pada seberapa parahnya keadaan dan situasi Anda. Pilihan pengobatan meliputi:

Fluoride treatments. Jika rongga Anda baru saja dimulai, pengobatan fluorida dapat membantu mengembalikan enamel gigi dan terkadang dapat membalikkan rongga pada tahap awal. Perawatan fluoride profesional mengandung lebih banyak fluorida daripada jumlah yang ditemukan di air keran, pasta gigi dan cairan kumur. Perawatan fluorida bisa berupa cairan, gel, busa atau pernis yang disikat ke gigi Anda atau diletakkan di baki kecil yang sesuai dengan gigi Anda.

Fillings. Pengisian, juga disebut restorasi, merupakan pilihan pengobatan utama saat peluruhan telah berkembang melampaui tahap awal. Pengisi terbuat dari berbagai bahan, seperti resin komposit berwarna gigi, porselen atau amalgam gigi yang merupakan kombinasi dari beberapa bahan.

Crowns. Untuk kerusakan yang luas atau gigi yang lemah, Anda mungkin memerlukan mahkota, penutup yang dipasang dengan sesuai untuk menggantikan seluruh mahkota alami gigi Anda. Dokter gigi Anda melatih semua area yang rusak dan sisa gigi anda untuk memastikan kecocokan yang baik. Mahkota bisa terbuat dari emas, porselen dengan kekuatan tinggi, resin, porselen yang menyatu dengan logam atau bahan lainnya.

Root canals. Saat peluruhan mencapai bagian dalam gigi Anda (pulpa), Anda mungkin memerlukan saluran akar. Ini adalah perawatan untuk memperbaiki dan menyelamatkan gigi yang rusak parah atau terinfeksi untuk mengeluarkannya. Darah akan dikeluarkan yang menyebabkan sakit. Obat kadang dimasukkan ke dalam saluran akar untuk membersihkan infeksi. Kemudian pulpa diganti dengan filling.

Tooth extractions. Beberapa gigi menjadi sangat rusak, sehingga tidak bisa dipulihkan dan harus dilepas. Memiliki gigi yang ditarik bisa meninggalkan celah yang memungkinkan gigi Anda bergeser. Jika memungkinkan, pertimbangkan untuk mendapatkan jembatan atau implan gigi untuk mengganti gigi yang hilang.

Pengangkatan

Jika mengalami rasa sakit atau kepekaan pada gigi Anda, buatlah janji bertemu dengan dokter gigi Anda sesegera mungkin. Berikut adalah beberapa informasi untuk membantu Anda:

Sebelum pengangkatan, persiapkan terlebih dahulu:

  1. Semua obat, vitamin, obat herbal atau suplemen lain yang Anda pakai dan dosis
  2. Siapkan setiap alergi terhadap obat atau reaksi buruk yang Anda alami terhadap anestesi lokal
  3. Pertanyaan untuk diajukan ke dokter gigi Anda

Pertanyaan dasar untuk meminta dokter gigi Anda meliputi:

a). Apakah saya memiliki rongga sederhana, atau apakah saya memerlukan mahkota atau saluran akar?
b). Berapa banyak kunjungan yang dibutuhkan untuk merawat gigi ini?
c). Kapan rasa sakit itu hilang?
d). Apa yang bisa saya lakukan untuk rasa sakit?
e). Berapa lama saya harus menunggu sebelum saya makan atau minum setelah menjalani prosedur ini?
f). Apakah ada langkah lain yang bisa saya ambil untuk mencegah gigi berlubang?
g). Apakah persediaan air lokal saya mengandung fluoride tambahan?
h).Apakah ada brosur atau materi cetak lain yang bisa saya miliki? Situs web apa yang anda rekomendasikan?
i). Jangan ragu untuk mengajukan pertanyaan lain selama pengangkatan Anda.

Pertanyaan yang diberikan dokter kepada anda:

Dokter gigi Anda mungkin akan mengajukan beberapa pertanyaan kepada Anda. Bersiaplah untuk menjawabnya agar menghemat waktu untuk membahas topik yang ingin Anda fokuskan. Pertanyaan bisa meliputi:

  • Apakah ekstrem dalam suhu makanan atau makanan manis menyebabkan Anda sakit?
  • Apakah menggigit membuat rasa sakit Anda lebih buruk?
  • Seberapa sering Anda menyikat gigi?
  • Seberapa sering Anda membersihkan gigi?
  • Apakah Anda menggunakan pasta gigi yang mengandung fluoride?
  • Apakah Anda makan banyak permen atau minum minuman manis atau soda?
  • Pernahkah kamu melihat kekeringan di mulutmu?
  • Obat apa yang kamu pakai?
  • Apa yang bisa Anda lakukan untuk sementara

Saat menunggu pengangkatan, Anda dapat mengambil beberapa langkah untuk mengendalikan rasa sakit gigi Anda. Sebagai contoh:

  • Ambil pereda nyeri over-the-counter, jika dokter Anda mengatakan tidak apa-apa.
  • Gunakan anestesi over-the-counter yang dirancang khusus untuk menenangkan gigi yang menyakitkan.
  • Gunakan air hangat untuk menyikat gigi.
  • Gunakan pasta gigi yang dirancang untuk gigi sensitif.
  • Bersihkan seluruh bagian mulut dan gigi Anda dengan seksama, jangan sampai terhindar dari area yang menyakitkan.
  • Hindari makanan atau minuman yang panas, dingin atau cukup manis untuk memicu rasa sakit.

Pengobatan dapat membantu mencegah kerusakan gigi akibat menyebabkan gigi berlubang.

Dokter gigi mengisi gigi dengan membuang bahan gigi yang membusuk dengan bor dan menggantinya dengan bahan seperti paduan perak, emas, porselin, atau resin komposit. Porcelain dan resin komposit lebih sesuai dengan penampilan gigi alami dan mungkin lebih disukai untuk gigi depan.

Banyak dokter gigi menganggap amalgam perak (paduan) dan emas menjadi lebih kuat dan bahan ini sering digunakan pada gigi belakang. Ada kecenderungan menggunakan resin komposit berkekuatan tinggi di gigi belakang juga.

Mahkota atau “topi” digunakan jika kerusakan gigi sangat banyak dan ada struktur gigi yang terbatas, dapat menyebabkan gigi melemah. Penambal besar dan gigi lemah meningkatkan risiko patah gigi. Daerah yang membusuk atau dilemahkan dihilangkan dan diperbaiki. Mahkota dipasang di atas sisa gigi. Mahkota kerap terbuat dari emas, porselen, atau porselen yang menempel pada logam.

Saluran akar dianjurkan jika saraf di gigi mati karena pembusukan atau cedera. Pusat gigi, termasuk jaringan saraf dan pembuluh darah (pulpa), dikeluarkan bersamaan dengan bagian gigi yang membusuk. Akarnya diisi dengan bahan penyegel. Gigi terisi, dan mahkota biasanya dibutuhkan.

Pencegahan

Kebersihan mulut dan gigi yang baik dapat membantu Anda menghindari gigi berlubang dan kerusakan gigi. Berikut adalah beberapa tip untuk membantu mencegah gigi berlubang.

  1. Sikat dengan pasta gigi berfluoride setelah makan atau minum. Sikat gigi setidaknya dua kali sehari dan idealnya setelah setiap makan, gunakan pasta gigi yang mengandung fluoride. Untuk membersihkan antara gigi, benang atau gunakan pembersih interdental.
  2. Bilas mulutmu Jika Anda merasa memiliki risiko tinggi terkena rongga, dia mungkin menyarankan agar Anda menggunakan cairan kumur dengan fluorida.
  3. Kunjungi dokter gigi Anda secara teratur. Dapatkan pembersihan gigi profesional dan ujian oral reguler, yang dapat membantu mencegah masalah atau mengenali mereka sejak dini.
  4. Pertimbangkan sealant gigi. Sealant adalah pelapis plastik pelindung yang dioleskan ke permukaan mengunyah gigi belakang. Ini menutup alur dan celah yang cenderung mengumpulkan makanan, melindungi email gigi dari plak dan asam.
  5. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan sealant untuk semua anak usia sekolah. Sealants dapat berlangsung selama beberapa tahun sebelum mereka perlu diganti, tapi perlu diperiksa secara berkala.
  6. Minumlah air keran. Sebagian besar pasokan air publik telah menambahkan fluoride, yang dapat membantu mengurangi kerusakan gigi secara signifikan. Jika Anda hanya meminum air kemasan yang tidak mengandung fluorida, Anda akan kehilangan manfaat fluoride.
  7. Hindari sering ngemil. Kapan pun Anda makan atau minum, ini membantu bakteri mulut menciptakan asam yang bisa menghancurka enamel gigi. Jika Anda ngemil atau minum sepanjang hari, gigimu berada dalam serangan konstan.
  8. Makan makanan. Pilihlah beberapa makanan dan minuman yang baik untuk gigi Anda. Hindari makanan yang terjebak dalam alur dan lubang gigi Anda dalam waktu lama, atau sikat segera setelah memakannya. Namun, makanan seperti buah dan sayuran segar meningkatkan aliran air liur dan kopi tanpa pemanis, teh dan permen karet bebas gula membantu membersihkan partikel makanan.
  9. Pertimbangkan pengobatan fluorida. Dokter gigi Anda mungkin merekomendasikan perawatan fluoride periodik, terutama jika Anda tidak mendapatkan cukup fluorida melalui air minum berfluoride dan sumber lainnya. Dia juga mungkin merekomendasikan nampan khusus yang sesuai dengan gigi Anda untuk aplikasi resep fluorida jika risiko kerusakan gigi sangat tinggi.
  10. Tanyakan tentang perawatan antibakteri. Jika Anda sangat rentan terhadap kerusakan gigi. Misalnya, karena kondisi medis – dokter gigi Anda mungkin merekomendasikan pembekuan kumur antibakteri khusus atau perawatan lainnya untuk membantu mengurangi bakteri berbahaya di mulut Anda.
  11. Perawatan kombinasi. Mengkonsumsi permen karet berbasis xylitol beserta resep fluorida dan bilas antibakteri dapat membantu mengurangi risiko rongga.

Membersihkan mulut

Perawatan kebersihan dengan penyikatan dan flossing yang tepat setiap hari. Tujuan kebersihan mulut adalah meminimalkan zat etiologi penyakit di mulut. Fokus utama penyikatan dan flossing adalah untuk menghilangkan dan mencegah pembentukan plak atau biofilm gigi. Plak sebagian besar terdiri dari bakteri.

Seiring bertambahnya jumlah plak bakteri, gigi lebih rentan terhadap karies gigi saat karbohidrat di makanan tertinggal pada gigi setelah setiap makan atau makan makanan ringan. Menyikat gigi dapat digunakan untuk menghilangkan plak pada permukaan yang mudah di jangkau. Jika digunakan dengan benar, benang gigi menghilangkan plak dari daerah yang bisa menyebabkan karies proksimal kedalam sulkus.

Alat bantu kebersihan oral lainnya termasuk sikat interdental, pemetik air dan obat kumur. Mengunyah serat seperti seledri setelah makan memaksa air liur di dalam makanan yang terperangkap untuk mengencerkan karbohidrat seperti gula, menetralkan asam dan remineralise gigi demineralised. Gigi dengan risiko paling tinggi untuk lesi karies adalah molar pertama dan kedua permanen karena lamanya waktu di rongga mulut dan adanya anatomi permukaan yang kompleks.

Modifikasi Diet

Untuk kesehatan gigi, frekuensi asupan gula lebih penting daripada jumlah gula yang dikonsumsi. Dengan adanya gula dan karbohidrat lainnya, bakteri dalam mulut menghasilkan asam yang bisa mendemineralisasi enamel, dentin dan sementum. Oleh karena itu, minimalkan ngemil dianjurkan, karena ngemil menciptakan persediaan nutrisi yang terus menerus untuk bakteri pembuat asam di mulut.

Makanan kenyal dan lengket (seperti permen, biskuit, keripik kentang, dan biskuit) cenderung menempel pada gigi lebih lama. Namun, buah kering seperti kismis dan buah segar seperti apel dan pisang hilang dari mulut dengan cepat. Untuk anak-anak, disarankan untuk membatasi frekuensi mengonsumsi minuman gula.

Langkah lainnya

Penggunaan sealant gigi merupakan sarana pencegahan. Sealant adalah lapisan seperti plastik tipis yang dioleskan pada permukaan gigi geraham untuk mencegah agar makanan tidak terjebak di dalam lubang dan celah. Ini menghilangkan bakteri plak lebih karbohidrat, mencegah pembentukan karies pit dan fisura. Sealants biasanya dioleskan pada gigi anak-anak.

Kalsium, yang ditemukan pada makanan seperti susu dan sayuran hijau, sering direkomendasikan untuk melindungi karies gigi. Fluorida membantu mencegah pembusukan gigi dengan mengikat kristal hidroksiapatit di enamel. Streptococcus mutans adalah penyebab utama kerusakan gigi. Ion konsentrasi rendah fluoride bertindak sebagai agen terapeutik bakteriostatik dan ion fluorida konsentrasi tinggi bersifat bakterisidal.

Florin yang dimasukkan membuat enamel lebih tahan terhadap demineralisasi dan dengan demikian, tahan terhadap pembusukan. Fluorida topikal lebih dianjurkan daripada asupan sistemik seperti tablet atau tetes untuk melindungi permukaan gigi. Silver diamine fluorida dapat bekerja lebih baik daripada pernis fluoride untuk mencegah gigi berlubang.

Penyebab Kerusakan gigi

Penyebab utama kerusakan gigi meliputi:

Tidak pernah membersihkan oral: Kebersihan mulut yang buruk tidak hanya mencakup penyikatan gigi secara teratur, tapi anda harus membersihkan gigi secara teratur, menyikat lidah dan menggunakan cairan mulut. Setidaknya anda menyikat gigi dua kali sehari, pagi dan malam.

Namun, lebih kalau anda menyikat gigi itu setiap siap makan dan setidaknya biasakan menyikat gigi itu setidaknya dua menit. Kebersihan mulut yang salah pada akhirnya akan menyebabkan kerusakan gigi. Peluruhan gigi karena kebersihan mulut yang buruk bisa dihindari.

Celah gigi dan isu enamel: Seseoarang yang memiliki cela dalam gigi sangat mungkin mengalami masalah dengan kerusakan gigi. Hal ini karena celah yang dalam memungkinkan bakteri dan plak akan lebih mudah tumbuh. Sealant gigi biasanya digunakan untuk mencegah kerusakan gigi pada pasien dengan celah gigi dalam. Ini hanya aman untuk gigi yang tidaj terinfeksi untuk mencegah kerusakan gigi.

Merokok dapat Menyebabkan Gigi Berlubang: Akan tetapi, faktor yang utama gigi berlubang bukan hanya pada plak yang diakibatkan karena merokok. Ketika orang merokok, ini akan menimbulkan plak dibandingkan minum kopi, ini untuk semua perokok. Kopi dengan gula merupakan minuman yang dapat memicu zat asam dalam mulut. Perokok yang tidak rajin membersihkan giginya, ini akan memicu gigi lebih rentan berlubang.

Nutrisi yang Tidak Tepat: Menghindari makanan yang mengandung gula tinggi, tinggi karbohidrat dan asam tinggi adalah cara terbaik untuk menghindari kerusakan gigi karena nutrisi yang tidak tepat. Mengonsumsi makanan sehat, yang mencakup makanan sehat dan menghindari minuman asam manis.

Makanan Bergizi: Makanan manis merupakan pemicu bakteri di dalam mulut anda. Bakteri di mulut anda akan memberikan makanan-makanan bergula dan kemudia mulai melapisi gigi anda dengan asan yang dapat merusak gigi. Itu sebabnya dianjurkan untuk menyikat gigi setiap selesai makan untuk menghilangkan asam. Minuman gula seperti jus dan minuman bersoda, itu dapat jadi penyebab kerusakan gigi.

Makanan dan Minuman Asam: Kebanyakan orang berfikir asam itu hanya berasal dari soda, padahal sebenarnya banyak makanan yang di konsumsi mengandung asam. Yang paling mengejutkan, makanan seperti ikan, roti ternyata mengandung asam. Minuman yang berkarbonasi seperti soda, jus buah adalah semua mengandung asam yang dapat menyebabkan kerusakan gigi.

Mulut Kering: Karena air liur membantu menghambat pertumbuhan plak, orang dengan kondisi mulut kering akan cenderung mengalami masalah gigi yang menyebabkan kerusakan gigi. Mulut kering mungkin disebabkan oleh obat resep, mungkin bersifat genetik, atau mungkin disebabkan oleh kondisi medis seperti Diabetes. Dokter gigi yang waspada akan bekerja sama dengan pasien untuk mencegah kerusakan gigi atau kerusakan gigi lebih lanjut karena masalah mulut kering.

Grinding Gigi: Banyak orang menggiling gigi mereka dan bahkan tidak menyadari bahwa mereka melakukan ini. Penggilingan gigi biasanya terjadi saat orang tertidur atau ketika mereka berada dalam tekanan yang sangat besar. Penggilingan gigi menyebabkan kerusakan gigi karena fakta bahwa ia membuang lapisan luar enamel gigi. Penggilingan gigi dapat dicegah dengan penggunaan “penjaga gigitan”, yang juga dikenal sebagai “penjaga malam” dan dengan pengurangan stres.

Bakteri Streptococcus yang Menular: Ini merupakan salah satu penyebab gigi berlubang. Bakteri ini dapat berpindah dari mulut orang yang giginya berlubang melalui sentuhan seperti peralatan makanan semisal sendok, garpu, dan gelas. Bakteri tersebut banyak terdapat pada mulut orang yang mempunyai gigi berlubang dan dapat menyebabkan gigi berlubang. Oleh sebab itu, jika Anda bisa menghindari dari bakteri ini, berarti salah satu penyebab gigi berlubang bisa Anda hindari.

Genetika: Sering kali, banyak orang memiliki masalah dengan kerusakan gigi yang disebabkan faktor genetika. Sama seperti mewarisi warna mata dan rambut dari keluarga Anda, Anda juga mewarisi celah gigi dalam dan enamel, yang menyebabkan gigi berlubang.

Usia: Ada banyak alasan mengapa rongga menjadi lebih umum dengan bertambahnya usia, namun beberapa diantaranya termasuk obat resep umum yang menyebabkan mulut kering, resesi gusi dengan usia dan kebersihan mulut yang tidak tepat seiring bertambahnya usia.

Mulai sekarang anda harus rajin menggosok gigi, ini untuk menjaga gigi anda tetap sehat dan tidak berlobang. Bila perlu konsultasi ke dokter gigi untuk mengetahui kondisi gigi anak baik tau buruk. Dan hindarilah makanan yang menyebabkan gigi anda rusak dan berlubang. Kalau ngak usahakan menyikat gigi setelah selesai makan. Sayangilah gigi anda mulai sekarang.