Simulasi Superkomputer Supercell Yang Menciptakan El Reno

Mungkin kata tornado sudah sangat sering kita dengar. Mungkin juga kita pernah melihat dan menyaksikan terjadinya tronado. Jenis tornado yang biasa terjadi di Indonesia adalah puting beliung. Beberapa dari Anda mungkin belum tahu apa pengertian dari tornado.

Tornado adalah kolom udara sempit yang berputar dengan cepat di sekitar pusat tekanan rendah mencapai tanah yang berasal dari awan cumulonimbus, yang lebih sering dikenal sebagai awan petir.

Tornado memiliki ruang sempit, biasanya sampai dengan 100m tetapi dapat membuat kerusakan parah. Ketika tornado mengembang, saluran berbentuk awan bertambah panjang dan mencapai tanah, saat itu juga tornado dibentuk. Tornado memiliki kecepatan angin hingga 300mph dan ketika mereka menyentuh tanah mereka dapat menghancurkan pepohonan dan bangunan di jalan, melemparkan benda berat seperti mobil meskipun udara seperti Frisbee.

Tornado yang terjadi atas air dirujuk sebagai waterspout dan yang tidak menyentuh tanah disebut sebagai corong awan. Kecepatan tertinggi angin yang pernah tercatat adalah 302mph pada tahun 1999 di Oklahoma. Jarak terjauh yang ditempuh oleh tornado tunggal adalah 219 mil (352km) dari Ellington, Missouri Princeton, Indiana pada 18 Maret 1925. Tornado terbanyak yang terjadi dalam satu tahun terjadipada tahun 2004, tornado tercatat sebanyak 1820 kali.

Peneliti yang menciptakan kembali supercell dapat menghasilkan tornado El Reno yang mematikan di 2011

Beberapa peneliti banyak yang melalukan simulasi untuk mengetahui penyebab terjadinya tornado. Salah satu simulasi yang dilakukan para peneliti adalah simulasi superkomputer. Simulasi superkomputer baru telah mengungkapkan sekilas kondisi bencana tornado supercell yang menghasilkan Petir.Pada tahun 2011, peneliti menciptakan kembali supercell yang bisa menghasilkan tornado El Reno yang sangat mematikan.

Badai raksasa yang mempunyai kategori tornado terkuat dan berada dipermukaan tanah selama hampir 2 jam. Simulasi ini menunjukkan bagaimana beberapa cara Tornado mini dibentuk yang digunakan sebagai munculnya saluran utama , bersama dengan struktur udara yang menghasilkan air hujan yang mengalir di atas dan di sekitar sistem.

Tornado El Reno adalah salah satu dari beberapa tornado yang menyentuh dataran selama empat hari di bulan Mei 2011. Tornado ini muncul lagi pada tanggal 24 April tahun itu, yang terdaftar sebagai EF-5 kategori terkuat pada skala Fujita ditingkatkan. Badai tertinggal yang dapat menghancurkan jalan 63-mil menyebabkan kerusakan properti dan menelan korban. Dalam simulasi baru dari University of Wisconsin-Madison, ilmuwan menciptakan kembali kejadian bencana yang menggunakan data observasi dunia nyata. Atmosfer dari data arsip mengungkapkan profil vertikal suhu, tekanan udara, kecepatan angin, dan kelembaban untuk tornado. Simulasi ini dapat menyimpan sekilas resolusi tinggi pada apa yang terjadi hari itu.

Simulasi ini menunjukkan beberapa Tornado mini sebelum dibentuknya saluran utama

Pada awal munculnya tornado utama, para peneliti juga menemukan banyak tornado mini terbentuk, yang digabungkan menjadi corong awan yang digunakan untuk berkembang. Pada saat seperti ini, dapat membuat awan kuat dan mengintensifkan kecepatan angin. Kemudian mereka juga mencatat pembentukan struktur baru, termasuk streamwise vorticity saat ini dengan kejadian yang tak terduga.

SVC terdiri dari udara yang didinginkan oleh hujan yang tersedot ke dalam updraft dan mendorong seluruh sistem kata Leigh Orf, seorang ilmuwan dengan Institut yang ikut kerja sama untuk Meteorologi satelit Studies (CIMSS). Hal ini diyakini bahwa bagian penting dalam mempertahankan badai biasanya kuat, tetapi menarik, SVC pernah membuat kontak dengan tornado. Sebaliknya, mengalir bangun dan berputar.

Peneliti menjelaskan bahwa ada sejumlah faktor yang dikatakan ‘non-negotiable’ dalam pembentukan tornado. Ini termasuk dalam meningkatkan kelembaban, ketidakstabilan dan pergeser angin di atmosfer, yang memicu bergerak udara ke atas, seperti perbedaan suhu atau kelembaban. Orf mengatakan, bahwa hal ini tidak selalu mengartikan badai akan terjadi. Di alam, hal ini tidak biasa terjadi pada badai yang memiliki semua bahan yang tepat untuk tornado genesis dan kemudian tidak ada yang terjadi, kata Orf.

Peugeot yang melacak tornado akrab dengan ketidakpastian alam dan kami telah menunjukkan hal ini. Membuat model dengan sebuah superkomputer memungkinkan peneliti untuk melakukan penelitian dalam tiga hari atau sebaliknya yang akan mengambil beberapa dekade dengan desktop konvensional. Mereka juga berharap untuk membuat model yang lebih tepat dan bergerak lebih maju, untuk menjelaskan bagaimana tornado membentuk sebuah sistem. Kami telah menyelesaikan simulasi EF-5, akan tetapi kami tidak berencana untuk berhenti sampai di sana saja,” kata Orf. Kita akan terus menyempurnakan model dan terus untuk menganalisis hasil untuk lebih memahami bahwa sistem ini berbahaya dan kuat.

Tornado memang menyeramkan ya guys. Mudah-mudahan kejadian yang sampai memakan korban tidak terjadi di Indonesia ya.