Pemakaman Menarik Yang Ada Di Dunia

Manusia telah dihormati dari awal kelahirannya, bahkan ketika dia meninggal dunia. Pemakaman adalah ritual terakhir dari manusia. Pemakaman di lakukan setelah manusia yang mati telah di kremasi, namun ada beberapa negara dan ajaran budaya yang dimana manusia tidak dimakamkan secara dikubur melaikan di bakar dengan kayu bakar atau pun dengan alat bakar lainnya. Kuburan adalah tempat terakhir atau rumah terakhir bagi para manusia yang tidak memiliki nyawa lagi. Setiap negara memiliki kuburan yang berbeda, dari mulai tataannya, bentuk dan desainnya. Kuburan modern beda dengan kuburan kuno lainnya, kuburan modern menjalankan keseluruhan dari pengaturan seperti taman, batu nisan sederhana untuk menguraikan nama dan tanggal lahir serta tanggal wafat dari orang mati tersebut. Kuburan memberitahu kita bagaimana orang meninggal dan juga bagaimana ketika mereka hidup.

Berikut adalah beberapa kuburan paling menarik di bumi

Père Lachaise – Paris

1

Dengan lebih dari 70.000 tempat pemakaman, Père Lachaise merupakan pemakaman terbesar di Paris dan salah satu kuburan paling terkenal di dunia. Didirikan pada 1804, Père Lachaise adalah pemakaman bagi sejumlah orang kaya dan terkenal termasuk Oscar Wilde, pecinta bernasib sial Abelard dan Heloise, dan bakat musik seperti Chopin, Edith Piaf, dan Jim Morrison.

La Recoleta – Buenos Aires

2

La Recoleta, terletak di lingkungan Buenos Aires berkelas, adalah karya elegan lain arsitektur untuk akhirat. Jalur lebar dilapisi dengan makam penting bermacam gaya: “Gaya ATM” Katedral, art nouveau, dan kotak modernistik yang satu panduan digambarkan sebagai pemakaman ini juga dikenal dengan eklektik simbol termasuk menorah dengan salib, banyak piramida Masonik, dan bahkan beberapa patung dewa-dewa pagan. Meskipun Eva Peron adalah penduduk yang paling terkenal, kisah paling tragis milik Rufina Cambaceres yang dikubur hidup-hidup di sini.

Acre Allah – Bethlehem, Pennsylvania

3

Hal yang paling mencolok tentang pemakaman ini adalah penempatan batu makam dimana tablet datar kecil, semua diletakkan rata dengan bumi. Sebuah orang taat beragama, Moravia dirancang untuk pemakaman yang mencerminkan keyakinan mereka bahwa semua orang sama dalam kehidupan dan kematian. Untuk membuktikan hal itu, pemakaman berisi kuburan orang Eropa emigran, Afrika budak Amerika, dan penduduk asli Indian Amerika dan termasuk bernama Tshoop India yang mungkin telah menjadi inspirasi bagi James Fenimore Cooper The Last of the Mohicans.

Okuno-in Cemetery – Mt. Koya, Jepang

th

Okuno-in terletak di Gunung Koya, sebuah desa suci dengan lebih dari 120 kuil Buddha. Waktu terbaik untuk mengunjungi pemakaman atmosfer ini adalah pada sore hari ketika lentera batu garis jalan berkelok-kelok memimpin jalan melalui hutan batu pilar dan patung-patung, banyak diukir dalam posisi khas Buddha duduk. Ikuti jalan ke Lantern Hall di mana dikatakan bahwa satu lentera telah dibakar terus menerus selama 1.000 tahun. Penduduk mengenal pemakaman ini adalah pemakaman Kobo Daishi, pendiri Shingon Buddhisme, dan salah satu tokoh agama yang paling dihormati di Jepang. Banyak yang percaya bahwa ia hanya beristirahat di sini menunggu untuk dilahirkan kembali, dan ribuan tahun lalu telah dimakamkan di sini, berharap untuk bergabung kembali.

American Cemetery – Luksemburg

5

Tidak ada yang lebih pedih dari pemakaman militer di tanah asing. Luar kota Luksemburg di pemakaman Amerika, lautan putih melintasi penghargaan lebih dari 5.000 tentara AS yang membuat pengorbanan di sini dalam Perang Dunia II. Banyak orang mati kehilangan nyawa mereka pada tahun 1944 selama Pertempuran Bulge, upaya terakhir ofensif dan parit Hitler untuk menyelamatkan Reich. Tentara Jerman menciptakan tonjolan di garis Sekutu, tapi mereka tidak dapat menembus. 600.000 orang Amerika berjuang dalam pertempuran ini menjadikannya keterlibatan Amerika terbesar dari perang, dan hampir 80.000 orang Amerika tewas, ditangkap, atau cacat. Angkatan Darat Ketiga, yang dipimpin oleh Jenderal George S. Patton, memainkan peran penting dalam menghancurkan serangan Jerman. Dikenal karena kerendahan hatinya, Patton menggambarkan pertempuran cara ini: “Ini adalah pendapat saya pencapaian luar biasa dari perang.” Pertempuran Bulge adalah jam terbaik Patton, dan ketika ia meninggal pada tanggal 21 Desember 1945, ia dimakamkan di sini di depan kuburan, menghadap kuburan lain sehingga dia bisa menatap pada pasukan lamanya.

British Cemetery – Bayeux, Prancis

6

Bayeux adalah pemakaman Perang Dunia II terbesar Inggris di Perancis. Terletak di dekat pantai Normandia, kebanyakan dari mereka yang diingat di sini meninggal selama Invasi D-Day. Pemakaman ini terasa jelas dengan bunga berwarna-warni Inggris tumbuh di patch taman kecil oleh masing-masing kuburan. Batu nisan yang diukir dengan pesan pribadi dipilih oleh kerabat.